Follow Us @soratemplates

28 February 2011

kenapa

February 28, 2011 0 Comments
kenapa?
ya, karena tidak semua hal perlu alasan.
kenapa?
ya, karena alasan itu tidak penting.
kenapa?
ya, karena tidak ada yang perlu dimengerti.
kenapa?
ya, karena memang tidak pernah ada 'kenapa?'.

ya. hening. salam.
dan pergi.

-finta-
280211

Denting

February 28, 2011 0 Comments
Denting yang berbunyi dari dinding kamarku
sedarkan diriku dari lamunan panjang
tak terasa malam kini semakin larut
ku masih terjaga..
sayang kau di mana aku ingin bersama
aku butuh semua untuk tepiskan rindu
mungkinkah kau di sana merasa yang sama
seperti diriku di malam ini…(mbelgedes!)
rintik gerimis mengundang kekasih di malam ini
kita menari dalam rindu yang indah (indah gundulmu indah!)
sepi ku rasa hatiku saat ini oh sayangku
jika kau di sini aku tenang ..(nggak mungkin!)




27 February 2011

galau #2

February 27, 2011 0 Comments

Do you ever sit and think, what if?
What if you had never said the first hello, or what if our paths never crossed?
What if you kept your mouth shut and just let things pass?
What if you had just five more minutes?
What if you could turn back time and make it all stand still?
Where would your life be?
Better?
Worse?
Less confused?
More confused?
Happier?
Sadder?
Just, what if?

taken from: http://peppermint-avalanche.blogspot.com/
what if... what if...
yeah. it will be nothing, isn't it?



24 February 2011

Ada Apa Dengan C(f)inta?

February 24, 2011 0 Comments
gue sekarang punya hobi baru kalo lagi galau.
nonton Ada Apa Dengan Cinta. haha


definisi film bagus itu menurut gue adalah film yang bikin gue ngrasa "oke, gue harus nonton lagi" saat film itu baru aja selesai diputer. dan untuk ukuran film indonesia, gue jaraaang banget ngerasain perasaan kaya gitu. sejauh ini film indonesia yang kena banget di gue tuh Heart, Ayat-Ayat Cinta, sama Perempuan Berkalung Sorban. tapi setelah tanggal 12 Februari 2011, daftar gue tambah satu, yaitu film What's Up With Love atau AADC atau Ada Apa Dengan Cinta.

lu boleh bilang gue kuper atau ketinggalan jaman atau apalah masa baru nonton AADC tanggal 12 Februari 2011 padahal itu film aja rilisnya tahun 2002. ya emang gue kurang gaul banget.
ya tapi plis deh, gue lair aja tahun 1994. pas tahun 2002, umur gue masih 8 tahun. it means gue masih kelas 3 SD. dan pada jaman gue kelas 3 SD, film bioskop yang boleh gue tonton cuma Petualangan Sherina sama Joshua oh Joshua. percaya apa nggak, sampe sekarang gue masih apal dialognya Petualangan Sherina saking paling sedikitnya tiap seminggu tu sekali gue liat itu film.

gue diijinin nonton film remaja dan baca teenlit itu pas gue kelas 2 SMP. bayangin deh! di saat temen-temen lo baca teenlit karangan Meg Cabot yang Princess Diary, lu masih stagnan aja baca buku-buku karangan Jaqueline Wilson sama Enid Blyton. betapa salah gaulnya gue jaman dulu! jadi sangat wajar kalo AADC tidak terjamah dalam daftar film gue. sekarang gini, dari gue kelas 3 SD sampe gue kelas 2 SMP, ya mana gue inget pernah ada film yang judulnya AADC yang notabene pas gue kelas 3 SD dulu gue sampe ngidem pengen liat.

sampe akhirnya gue membeli dan membaca buku ini..


ada apa dengan Bule diatas? ya, bule diatas itu telah membuat gue merasa terhina.

ya, masa bule berkebangsaan Australia aja udah nonton AADC sampe menginspirasi dia segitunya sampe dia belajar bahasa indonesia sampe si bule ini mahir banget, sementara gue, anak berkebangsaan asli Indonesia yang dalam itungan minggu udah mau 17 nggak tau apa-apa tentang AADC kecuali bahwa yang main Dian Sastro sama Nicholas Saputra, OST AADC itu yang ngisi Melly Goeslow dan ada adegan ciuman di bandaranya? bahkan sedetik sebelum nonton AADC pun gue nggak ngerti apa menariknya Nicholas Saputra. yah kan salah gaulkan.

maka dari itu gue putuskan untuk mengarungi malam minggu tanggal 12 Februari 2011 dengan membabat 2 film fenomenal indonesia sekaligus. Eiffel...Im in Love (yang gue juga belum pernah tau sama sekali) dan tentu saja, Ada Apa Dengan Cinta.

dan kedua film itu membuat gue ngerasa, "sumpah kemana aja gue 16 tahun 11 bulan ini sih sampe nggak tau kalo ada film sebagus ini, kalo ada cowo INDONESIA namanya Nicholas Saputra dan Samuel Rizal yang emang meltingin setengah mati.. KEMANA AJA GUEE???"

terutama AADC ya, gue membekas banget. gue sukaaaaaaaaa banget. dan otomatis sejak saat itu, AADC menjadi film nomer satu di chart film favorit gue. mengalahkan Harry Potter mengalahkan HSM 1, mengalahkan A Momment to Remember (bukan A Walk to Remember lho ya).

ceritanya tuh simple buanget.
cuma seorang cewe yang namanya Cinta, yang punya kehidupan sempurna sebagai seorang anak SMA dengan banyak temen, pinter, dan banyak yang naksir; jatuh cinta sama cowo yang nerd misterius pendiem dan sastra banget yang namanya Rangga.

cerita sesimpel itu tapi ngena banget sampe ulu hati gue.

ya. apa ya?
konflik dan latar yang ngebungkus itu film tuh SMA banget. masa gue banget. ada banget. real banget.

ada kisah persahabatannya yang gue ngrasain banget feel nya.
ada acara nonton band, nonton konser, nonton pertandingan basket yang gue juga rasain banget feelnya
ada acara masalah keluarga segala.
ada bagian ngegalau malem malem cuma gara-gara cowo
ada bagian telat berangkat sekolah cuma gara-gara habis ngegalau sampe malem
ada bagian bikin puisi kalo lagi galau
ada bagian ngumpet-ngumpet buat sama cowo biar tidak diketahui lingkungan dan teman-teman...

bener-bener konflik yang didepan mata gue banget. hahaha!!

mungkin karena alesan itu kali ya gue sampe ke pelet sama AADC :B

tapi gue tu yang bener-bener bisa suka sama semua adegan. gue bener-bener ngrasain feelnya. gue bener-bener ga bosen liatnya. ini lebay. tapi ini serius.

gue suka sama actingnya Dian, Nico, sama Ladya Cheryl.
gue suka sama karakter Cinta.
walo agak bikin greget piye, tapi gue pengen punya cowo kaya Rangga
gue suka sama suara Melly yang ngalun di sepanjang film.
gue suka semua OSTnya. mendayu galau piyeeee mak jleb ning ati marakke nangis.
dan gue suka banget sama unsur sastra yang hidup banget di film ini.

iya unsur sastra.

gue amat sangat suka ke dua puisi rangga

kulari ke hutan kemudian teriakku
kulari ke pantai kemudian menyanyiku
sepi.. sepi,, sendiri, aku benci
aku ingin bingar, aku ingin di pasar
bosan aku dengan penat
dan enyah saja kau pekat
seperti berjelaga jika kusendiri
pecahkan saja gelasnya biar ramai!
biar mengaduh sampai gaduh
ada malaikat menyulam jaring laba-laba belang di tembok keraton putih
kenapa tak goyangkan saja loncengnya
biar terdera..
atau aku harus lari ke hutan, belok ke pantai?


sama

perempuan datang atas nama cinta
bunda pergi karena cinta
atas dirinya digenangi air racun jingga
adalah…
wajahmu seperti bulan lelap tidur di hatimu
yang berdinding kelam dan kedinginan
ada apa dengannya?
meninggalkan hati untuk dicaci
percaya…
sampai darah ke lututpun aku tak percaya
lalu…
rumput tersabit
sekali ini aku lihat karya Surga
dari mata seorang hawa
percaya…
tak tahu…
ada apa dengan cinta?
dan aku akan kembali dalam satu purnama
untuk mempertanyakan kembali cintanya
bukan untuknya, bukan untuk siapa
tapi untukku
karena aku ingin kamu!
itu saja.


ngena banget. bagus banget.
apalagi pas yang di musikalisasi sama si Cinta, gue sampe nggak bosen dengernya. gue sampe nggak bosen niruinnya.

dan gue baru nyadar maksud bait soundtracknya

satu masa tlah terlewati
benci dan rindu merasuk di kalbu
ada apa dengan cintaku
sulit untuk aku ungkap semua

jangan pernah bibir tertutup
bicarakan semua yang kau rasakan
cinta itu kita yang rasa
bila sengsara hati kan merana

wahai pujangga cinta
biar membelai indah
telaga di kalbuku
jujurlah pada hatimu

ada apa dengan cinta
perbedaan aku dan engkau
biar menjadi bait
dalam puisi cinta terindah

andai bumi terbelah dua
biar kita tetap saling berpeluk

dan ini beberapa dialog dan quotes yang gue suka

"Temen-temen kamu pasti nggak suka ya, saya ada di sini? Kamu sendiri malu 'kan ngobrol sama saya di sini," ucap Rangga tenang.
"Kalo kamu nggak malu kenapa kamu nggak berani ngeliat mata saya? Malah ngeliat kanan-kiri. Risih ya?"
"Kok pikiran loe jelek amat sih?" tanya Cinta sebal dan heran.
"Saya cuma pengen baca pikiran anak gaul kayak kamu dan teman-teman kamu," jawab Rangga.
"Udah bisa, baca pikiran anak-anak gaul?" tantang Cinta. "Trus sekarang loe berani-berani vonis kita nggak punya kepribadian, nggak prinsipil."
Lanjut Cinta lagi, "Nah sekarang kalo elo merasa aneh di tempat-tempat ramai kayak gini salah siapa coba? Salah gue? Trus kalo sekarang loe sama sekali nggak punya temen kayak sekarang tuh, salah siapa? Salah gue? Salah salah satu dari temen-temen gue? Salah siapa, gue tanya? Loe tuh cuma pengen nyakitin gue dan ngejelek-jelekin temen-temen gue!"
haha ini biasa dipake gue sama SGRM :D
"Heh, Men, jangan mentang-mentang loe jago olahraga, bisa basket, sok preman segala macem, gue jadi takut sama loe!" tantang Maura.
"Heh, mendingan gue tau nggak, daripada loe! Kerjaannya nongol terus di kaca!" balas Karmen.
Lalu, Milly menimpali, "Diem loe berdua. Gue tau gue yang paling tulalit, loe semua nganggep gue badut, terserah. Tapi gue tau itu nggak bener. Di antara kita tuh nggak ada yang boleh berantem!" Milly mencabut selembar foto dari dinding, lalu menunjukkan pada kedua temannya. "Liat nih, emang kita pernah masalahin siapa yang lebih jago di antara yang lain? Nggak, 'kan? Karena apa? karena justru kita tau kita semua tuh temenan!"
Alya tiba-tiba mampir ke rumah Cinta malam-malam.
"Percuma Ta gue ngomongin ini sama nyokap gue, kalau kita tuh bisa hidup tanpa bokap gue. Tapi yang udah-udah malah gue yang dimarahin. Nyokap gue bilang gue nggak pengertian. Nyokap gue bilang gue egois.Gue nggak ngerti, Ta.Kok nyokap gue masih bisa cinta sama bokap gue yang jelas-jelas.. tiap hari...mukulin nyokap gue, mukulin gue...," Alya sesenggukan. "Rumah berantakan, ancur, Ta... harusnya loe ada di situ."
Cinta memeluk Alya. "Loe kenapa nggak ngomong sama gue dari tadi? Loe kalo ada apa-apa tuh ngomong sama gue."
"Selama ini loe banyak membantu, Ta. Gue nggak mau ngebebanin elo."
bikin gue inget mamat :')

bila emosi mengalahkan logika, bener 'kan banyakan ruginya -cinta
"kayak gak punya pendirian aja,kemana-mana mesti sama-sama,apa namanya kalo mengorbankan kepentingan pribadi demi sesuatu yang kurang prinsipil??"
satu nafas terhembus adalah kata. angan, debur, dan emosi tercampur dalam jubah terpautan. tangan kita terikat, bibir kita menyatu, maka setiap apa yang terucap adalah sabda pandita ratu. di luar itu pasir. di luar itu debu. hanya pasir meniup saja alu hilang. terbang tak ada. tapi kita tetap menari. tarian cuma kita yang tau. jiwa ini adalah tandu. duduk saja, maka akan kita bawa semua. karena kita adalah satu.
oiya. adegan bandaranya jangan lupa! :p



aaaah sumpah sumpah sumpaaaah film indonesia terbagus sepanjang sejarah!!

tuhkan, sebenernya Indonesia tu bisa lho ya bikin film bagus yang beneran bagus. yang gue pertanyakan, kenapa sih dijaman globalisasi gini masih ada aja yang jadiin pocongan sebagai bintang utama dalam sebuah film? kaya lowongan jadi artis dah ga laku aja.

oiya, ada satu sayangnya.
kenpa juga judulnya Ada Apa Dengan Cinta?
kenapa harus Cinta? kenapa nggak Finta aja? :P hehehe




Kita Hari Ini

February 24, 2011 0 Comments

hari ini
ku buka mata dan ku panggil namamu
kita santap rawon itu sebagai pembuka hari
kita. cuma kita.

hari ini
kau buatkan alpukat
kau buatkan fuyung hai dan sayur bayam
kau siapkan susu dan yoghurt
kita. untuk kita

hari ini
kita tertawa
kita bercanda
kita berbicara
kita. cuma kita

hari ini
aku tidak sekolah
aku membuatkan secangkir teh
aku menanakkan nasi
aku menyucikan piring
kita. untuk kita

hari ini
aku berharap tidak akan berakhir
aku berharap akan terus begini
kita. cuma kita. untuk kita

selamanya

by: mantul


24 Februari 2011
(H-3)



23 February 2011

Sedang

February 23, 2011 0 Comments
aku sedang menghitung hari
berharap tidak akan pernah ada yang pergi

aku tidak membencimu
tidak akan pernah, tidak akan bisa

aku hanya tak bisa memegang tanganmu
aku hanya tak bisa membalas senyummu
aku hanya tak bisa menikmati kecupanmu

aku sedang menahanmu, agar tidak lepas dari mataku
aku sedang menyayangimu

aku sedang bergurau dengan ilusi
membohongi hati
agar tidak tersakiti

aku sedang bersahabat dengan detik
memanggil namamu
berceloteh tentang saat tanpamu
menegak teh hangat buah karyamu
menelan semua hidanganmu

aku sedang mengiba pada waktu
agar jangan cepat berlalu


by: mantul
23 Februari 2011
(H-4)


22 February 2011

Rokok, Perokok, dan Gue

February 22, 2011 0 Comments

gue nggak suka rokok. gue benci asapnya yang nusuk hidung itu terbang kemana-mana ngenain hidung-hidung orang yang gak bersalah.

gue nggak suka perokok. gue rasa mereka yang perokok adalah orang-orang yang egois. seenaknya aja mereka kebal-kebul dimana-mana seolah asap rokok itu nggak ngeganggu orang lain aja. seenaknya aja mereka ngebawa orang-orang yang nggak ngerokok itu sebagai perokok juga. well, perokok pasif itukan namanya perokok juga kan?
dan juga orang bego. nih ya, jelas-jelas dibungkusnya aja ada tulisan kerugian ngerokok yang CETHO SECETHOCETHONYA! masiiiih aja ngrokok. jal sing bodo sopo wis?

gue juga heran sama produsen-produsen rokok. bisa-bisanya mereka bikin barang yang nggak ramah lingkungan kaya gitu. bisa-bisanya mereka nggak mikir bahwa rokok itu barang yang nggak cuma ngrugiin pemakainya aja, tapi juga orang-orang disekitar si pemakai. yah, duit sih ya..

hidup gue dikielilingi oleh perokok.jadi, gue merasa sama sekali nggak asing dengan yang namanya rokok. perokok pertama di dunia yang gue kenal adalah papak gue.

gue nggak tau apakah papak gue termasuk perokok berat atau bukan, rokok apa yang biasanya di pake, dan lain sebagainya dan lain sebagainya karena pas papak gue masih jadi perokok gue masih kecil dan gak begitu peduli sih. yang gue inget, papak pasti merokok sehabis makan. pencuci mulut, katanya. pulang kerja juga beliau dulu ngerokok. ya.

yang gue suka dari papak gue adalah ketika dia ngerokok, dia pasti akan memilih tempat terbuka. ya.... minimal pintunya dibuka sih --'

gue kecil ngerasa ngerokok itu normal. walau gue tau itu nggak sehat dan mengganggu tapi ya normal. soalnya laki-laki yang gue temuin sebagian besar ngerokok. papak gue, pakdhe-pakdhe gue, om gue, temen-temen papak gue. cuma kakek-kakek aja yang nggak ngrokok. waktu gue tanya alasannya, katanya 'udah tua. dulu waktu masih muda ya ngrokok'. jadi, dimata gue rokok itu ya sahabat para lelaki. kalo ada laki ya pasti ada rokok. dan dulu waktu gue minta coba, papak gue selalu bilang 'jangan. kamu masih kecil. cewek lagi," jadi kesimpulannya, rokok itu buat cowok dan bukan buat anak kecil. oke, gue terima.

gedhean, gue mulai ngerti bahwa rokok itu musuh sejuta umat. menurut gue, temen gue SD SMP itu yang ngrokok pasti begundal begundal semua. anak-anak nakal yang seolah-olah dijidatnya ada capnya 'BAHAYA'. sama anak-anak yang mau dicap keren gitu. beeeeeeh, salah gaul sih mereka-mereka yang nganggep bahwa rokok itu pemacu kekerenan mereka. gue liat cowo ngrokok rasanya malah ilfil bukannya malah tereak 'keren'.

menjelang papak gue ultah ke-40, seluruh isi rumah gue melakukan demo "PAPAK BERHENTI MEROKOK!!". mungkin karena berasa tua, papak gue pun mulai mengurangi porsi ngerokoknya sejak 2-3 bulan sebelum ulang taunnya yang ke-40. dan Alhamdulillah sejak ultahnya yang ke-40 sampai detik ini papak gue udah ga pernah nyentuh yang namanya rokok itu.

papak gue pun yang tadinya kurus kering itu pun jadi menggendut. apalagi perutnya dah kaya teletubbies aja sekarang :B. serius eh tapi. papak gue, dulunya orang yang kekurangan berat badan. sekarang, setelah berenti ngerokok, jadi gedhe banget. drastis.

dan tentu, udara di rumah gue lebih sehat.

dari situ gue menarik kesimpulan, bahwa orang ngrokok itu bikin pencemaran udara, nggak keren, dan bikin nggak sehat. minimal nggak gendut-gendut.

so, manfaatnya apasih? kenapa sih bisa-bisanya ada rokok dan perokok? padahal ya itu dia jelas-jelas bahayanya aja udah tertulis dengan jelas di bungkusnya.

waktu deket ini gue ketemu orang yang sangat merubah pandangan gue tentang rokok. ya. saking berubahnya pandangan gue tentang rokok, gue sampe pengen nyoba. serius.

temen gue ini adalah seorang yang sangat workaholic. setiap gue ketemu dia, atau tidak ketemu diapun, dia itu selau aja sibuk. gue ngrasa orang ini adalah orang yang keren karena bisa memanfaatkan waktu dengan baik. jauh beda sama gue.

tapi sayang, dia ngerokok.

gue emang kecewa. kenapa sih orang-orang yang gue kagumi, papak gue, kakung gue, pakde gue, semua cowo yang gue suka, bahkan temen gue ini pasti terlibat sama barang satu ini. bisa nggak sih orang mengagumkan tanpa harus terlibat dengan rokok?

ya, sampe gue tau satu alasan kenapa si temen ini ngerokok. dia sedang lari dari masalah. menenangkan diri.

"rokok itu sahabat sejatiku, fin. satu-satunya yang ngerti aku kalo aku lagi ada masalah. satu-satunya yang bisa bikin perasaanku lebih tenang. aku tahu caraku salah untuk meluapkan kekesalanku lewat rokok, aku tau semua kerugiannya. ini ngerugiin diriku sendiri, makanya aku nggak mau kamu juga ngerokok seberapa stresnya kamu, seberapa beratnya masalahmu," kata temenku itu suatu hari.


ya, dari dia gue tau bahwa rokok itu bisa bikin tenang. minimal sementara. efek nikotin. but still, dia gak ngijinin aku ngrokok.

rasa penasaran gue nggak berhenti. gue jadi pengen ngrokok. gue jadi benci orang-orang yang berpidato tentang benci rokok ataupun bahaya merokok. dalam hati gue
"mereka tu nggak tau bahwa rokok itu bisa bikin hidup seseorang lebih ringan! mereka nggak ngerasain rasanya pengen lari dari masalah walo cuman sebentar! mereka nggak tau rasanya butuh sesuatu yang menenangkan!"


gue punya banyak teman perokok. dari golongan 'baik' sampe golongan yaaa lu tau sendirilah anak IPS itu kaya gimana. mergokin mereka ngrokok itu bukan hal yang susah buat gue. tapi diantara semua temen gue yang ngerokok itu, dari yang kalangan baik seperti Alf sampe kalangan begundal seperti Wsn dan Tpx, nggak ada yang ngijinin gue nyoba.

gue bahkan pernah mendapat ceramah dari Wsn dan Nwl yang sedikitpun lu nggak bakal nyangka mereka bisa berceramah ngelarang gue ngrokok.

semakin di ceramahin, gue bukannya makin sadar, gue malah makin penasaran. gue malah sebel sama mereka, kenapa mereka nyeramahin gue panjang lebar ttg nggak enaknya ngrokok dan bukannya biarin gue coba sendiri aja biar gue tahu. biar gue kapok.

sampe akhirnya liga smada XI IS lawan XI IA 1 kemaren. setelah menang 2-0, anak kelas gue pada ngumpul di cakruk gitu. gue juga gabung. disitu ada seluruh anak cowo kelas gue. ketambahan Bny, Dto, Dmr, sama Hmr. seperti dapat diduga, mereka lagi ngrokok. dan seperti dapat diduga juga, lagi-lagi gue pengen nyoba. dan seperti dapat diduga juga, nggak ada yg ngasih ke gue. bahkan ada yg ceramah.

terus, nggak tau tuh si Hmr mikir apa, dia ngasih rokok dia ke gue diiringi sorakan protes anak-anak lainnya. rokok Hmr udah ditangan gue. rugikan?

diiringi seluruh pandangan mata semua anak disana, diiringi protesan dan cegahan detik-detik terakhir oleh beberapa anak, gue pun hisep itu rokok.

gue hisep

gue sebulin

dan gue batuk

semua mata masih ngeliatin gue.

gue hisep lagi

gue sebulin lagi. kali ini lebih lancar.

dan gue batuk lagi.

yah. dan Bny pun memberi gue segelas Aqua.

dua hisap. cuma dua hisap. tapi itu akan menjadi dua hisap pertama dan terakhir dalam hidup gue. gue janji.

rasaya? rasanya bibir gue jadi manis selama beberapa lama. rasanya tenggorokan gue ada apanya gitu. dan yang jelas, rasanya gue puas. gue nggak penasaran lagi.

dan bedanya, sekarang gue nggak pernah menyalahkan rokok dan perokok. kalo Tuhan menciptakan masalah, masa nggak boleh sih manusia nyiptain sesuatu untuk membuat masalah itu seolah lebih ringan? ya.. walo pake resiko dibelakang sih..


21 February 2011

#nowplaying : Untitled

February 21, 2011 0 Comments

ketika, kurasakan sudah
ada ruang di hatiku yang kau sentuh
dan ketika, ku sadari sudah
tak selalu indah cinta yang ada
mungkin memang, ku yang harus mengerti
bila ku bukan yang ingin kau miliki
salahkah ku bila
kau lah yang ada di hatiku
adakah ku singgah di hatimu, mungkinkah kau rindukan adaku
adakah ku sedikit di hatimu
bila kah ku mengganggu harimu, mungkin kau tak inginkan adaku
akankah ku sedikit di hatimu
bila memang, ku yang harus mengerti
mengapa cintamu tak dapat ku milik
i
salahkah ku bila
kau lah yang ada di hatiku
kau yang ada, di hatiku
bila cinta kita tak kan tercipta
ku hanya sekedar ingin tuk mengerti
adakah diriku, oh singgah di hatimu
dan bilakah kau tau, kau yang ada, di hatiku

kau yang ada, di hatiku
adakah ku, di hatimu



Tulisan

February 21, 2011 0 Comments
gue adalah contoh orang yang sangat ekspresif dan blakblakan. gue suka bergerak ke kiri dan ke kanan. gue suka berbicara bahkan berteriak. gue suka pake baju garis garis dan suka pake baju yg warnanya nyolok mata. begitu pula kaos kaki dan jaket guepun norak. tapi gue adalah orang yang sangat cuek. gue nggak peduli seberapa banyak manusia mengatakan gue norak dan merendahkan gaya gue. gue akan berteriak ketika gue senang. gue akan tersenyum dan ketawa kapanpun gue mau. dan mata gue akan kaya panda ketika gue sedih. gue akan diam dan sibuk dengan dirisendiri kalo gue galau.

yah. tidak sulit untuk mengetahui siapa gue dan apa yang sedang gue rasakan. karena gue orang yg sangat blakblakan.

apalagi gue suka nulis.
gue mulai menulis diary gue waktu gue SD kelas 6 sampai sekarang dengan istiqomah. gue lupa berapa jumlah keseluruhan diary gue. karena gue menulis tiap hari waktu gue SMP dulu. sekarang pun gue masih menulisi diary gue. tapi hanya ketika gue butuh berbicara.

ya, gue suka berbicara dan mengutarakan apa saja yang ada dalam pikiran gue. gue tidak suka memendam apapun. tapi dunia tidak terlalu baik untuk terrus mengizinkan gue untuk ngoceh tanpa henti. jadi akhirnya yang gue bisa ya menuliskannya.

gue suka menulis blog. seperti yang udah gue utarakan sebelumnya, 21 februari 2 taun lalu gue mulai masuk dunia blog ini.

ada yang membedakan antara nulis diary dan blog.
kalo nulis diary, gue bebas mengutarakan apa saja karena emang nggak akan ada yg baca. andai ada yg baca dan tersinggung, itukan bukan salah gue. salah sendiri baca bacain diary orang. hhehe
kalo nulis blog, nggak tau kenapa, gue merasa sedang berbicara dan ada yang mendengarkan. gue merasa telah menyampaikan sesuatu buat orang lain. gue merasa tidak sendiri. ya. maka dari itu gue suka ngeblog.

gue suka menyampaikan sesuatu. gue suka menulis. gue suka berbicara. gue suka berteriak. ketika gue marah, hal hal itu yang akan gue lakukan. atau nangis.

ya. tapi walau kaya gitu, gue bukan orang yang suka menyakiti hati orang lain. dan hal-hal yang tidak gue mengerti adalah ketika orang-orang itu sibuk menulis dan menyampaikan suatu sindiran atau 'bom' yang diledakkan di hati orang lain hanya untuk bikin sakit hati. ya. tersirat, dan tersurat.

hidup itu harus dijalanin sendiri. gue nggak bisa selamanya bergantung sama orang. sekarang gue punya tementemen yang selalu ada buat gue. tapikan gue nggak tau sampe kapan. kita punya nasib yang berbeda. kita akan menjalani hidup kita sendiri-sendiri.

gue percaya pertemanan. gue percaya persahabatan. tapi hidup mengajarkan bahwa emang gak ada yang abadi.

hanya tulisan tulisan gue ini yang sampe kapanpun akan menemani gue disaat-saat berat gue. atau nangis.


2 tahuun :*

February 21, 2011 0 Comments

hehehe
bener-bener nggak kerasa udah 2 tahun aja nih aku mainan blog.
iya, dimulai dari 21 Februari 2 tahun lalu aku kenalan sama situs blogger gara-gara pak wid dulu ngasih tugas.
tapi berkat tugas itu, aku jadi punya blog ini. hihihi

blog ini tuh udah ngalamin yang namanya masa suram. iya, masa masa aku masih kalo nulis tu alay setengah mati yg model tulisan gede kecil gitu. terus udah ganti2 template entah brapa kali. pokoknya udah makan asam garam hidup deh. hehe

hmm
hal yg paling aku suka adalah kalo ada temen yg bilang "fin, aku baca blogmu lhoo"
aaaaaa itu unyu :3

makasih ya temen temen yg nglerain waktu buat baca tulisan gejeku di blogku ini. maaf sempet aku blokir sebulan ini karena emang ada problem. tapi sekarang, blog resmi aku buka lagi.

aku niatnya tetep pake blog ini sampe aku nggak bisa ngeblog lagi.
ini baru 2 tahun lho blog. masih banyak tahun yg akan kita lalui bersama. :)

once more..

thank you for being my friend

and

happy birthday :))



18 February 2011

Waktu Publikasi

February 18, 2011 0 Comments
kaya yang udah aku ceritain di posting sebelumnya kalo smada lagi punya gawe, nah ceritanya disini aku kebagian tugas publikasi. publikasinya ada 2 kali. ke SMA-SMA di jogja sama ke Universitas - Universitas di jogja.

nah, yang pengen aku ceritain yang di Universitas aja yak.

jadi kebagian publikasi ke Psikologi UGM sama Ekonomi UGM dengan partner Utek.

sebenernya nggak nyangka banget gitu kalo hari itu disuruh publikasi. ke tempat anak kuliahan lagi. psikologi-FEB lagi. jadi aku dengan ndembiknya sekolah pake krudung kelunturan sama seragam yang udah kena tinta pas aku ngisi spidol. sumpah kostum yang nggak banget buat ngecengin anak kuliahan.

ya, dan disana kita ndembik abis. udah gatau posisi, ditolakin mulu, dan pake seragam SMA sendiri jadi diliatin gak enak gitu sama mahasiswanya. hhhhh -___________-

tapi ya nggak papa deh. lumayan bisa mejeng di UGM :B



For Someone Whom I Respect

February 18, 2011 0 Comments
kalau kamu tidak mau kehilangan aku,
jangan sekali-kali kamu lepaskan genggamanmu
kalau kamu tidak mau aku berlalu,
jangan kamu sakiti hatiku

kamu sendiri yang membuang aku
menjadikan hidupku penuh kelabu
memilih dunia diatas tanggung jawabmu
apakah kini kau ragu?

diamlah sayang!
inilah skenario yang kau karang
bukankah dirimu sendiri yang terserang?

bicaralah tentang pengorbanan
dan aku akan katakan tentang keseimbangan
karena aku tidak melihat keunggulan

kini aku bagai bayi yang belajar berdiri
meraih setiap uluran jemari
demi dapat hidup kembali
tanpa kamu ada disisi

harapanku jangan kau ganggu aku lagi
kecuali kau bermaksud untuk kembali



Apologize's Funeral

February 18, 2011 0 Comments
Pintu maaf ini telah rapuh
Setelah berkali-kali ku siksa
Apa tidak lebih baik ku kunci saja?
Supaya tidak ada lagi bunyi engsel berderit karena didobrak
Atau punyi berdembam dibanting kekecewaan dan amarah

Aku hancur berkarat tangis

Semuanya..
Sudah ku mandikan dengan darah
Sudah ku kafani dengan sisa maaf
Dan ku kubur dikala sabit bersinar

Lalu aku..
Tinggal menjadi jasad yang harus hidup

Photobucket

Cinta kaya Drama Korea

February 18, 2011 1 Comments

Setelah bisa moving forward tidak membicarakan urusan percintaan yang notabene memang sangat kental sekali dengan kehidupan remaja labil macam dirikyu inih, di posting ini aku akan kembali mengungkit hal menjengkelkan itu.

Bila sekiranya anda muak dengan tulisan termenye-menye macam cinta-cintaan remaja labil, sebaiknya anda close saja blog ini. Karena saya yakin anda akan menemukan kalimat menye-menye dan jengkel.

Jujur, saya bikin blog ini bukan untuk menarik banyak pembaca. Untuk apa? Saya juga nggak tau. Kalo Cuma untuk mencurahkan perasaan saja, saya punya diary dan saya yakin kadar keamanannya lebih terjaga. Tapi kenapa saya blogging kalo gamau dibaca? Ya itu tadi, saya juga gatau.
Berhubung ini blog punya saya, saya dengan mutlak berhak menulis apa yang saya mau. Dan kali ini saya mau nulis tentang hubungan saya dengan Bagas.

Di beberapa post lalu, saya pernah mengganti nama Bagas dengan Kunir. Tapi dengan tidak beralasan, saya akan kembali memakai namanya, Bagas.

***
Hari ini, witch is the first day of holidays, aku dirumah aja. Sebenernya, banyak banget tanggungan yang ada dipundak, tapi c’mon guys, its holiday! Can we just forget about those activities and tanggungjawab even just one day? Ok, I’ve already told you before that im NOT kind of bertanggungjawab girl. I am.

So, saya home alone gitu tadi. Papak sama imuk pergi. Dan apa yang ku lakuin? Baca Marmut Merah Jambu-nya Raditya Dika dan tidur. Sungguh useless sekali -___- . sampai aku punya inisiatif melakukan kerjaan baru. Nyetel tipi! (opo bedane jal? -_____-)

Haha ya, aku nyetel tipi jam 16.30 dan YIPIIIIIIIIIIIIIIIIIY!!!! Menemukan muka mantan pacar saya Kim Hyun Joong dalam drama korea yang gak bosen-bosen tak tonton sampek critane apal, Boys Before Flowers. Dan karena tersepona sama muka dia, akupun nonton itu BBF.

Untuk beberapa saat, aku merasa menjadi Geum Jan Di. Hahaha bukan, bukan muka ato kisah disukain sama dua cowok anak orang yang naudzubillah tajir. Bukan bukan ituh. Tapi kisahnya.
Jadi, awalnya kan si Jan Di ini naksir sama Yoon Ji Hoo. Nha kisah Geum Jan Di - Yoon Ji Hoo ini yang (dengan maksa-maksain) mirip kisah Aku – Bagas.

Ceritanya, Jan Di tu naksir sama Ji Hoo. Sementara si Ji Hoo ini masih termenye-menye sama first love dia si Seo Hyon. Si Seo Hyon kan model, dia njuk jadi model di Paris. Di Paris dia pokoknya have relationship sama pejabat gidudeee dan pas si Ji Hoo sempet nyusul Seo Hyon ke Paris, dia jadi tau dan balik ke Korea dengan patah hati yang teramat sangat.

Nah, bagian yang aku sorotin ininih. Dia balik ke Korea. Dia bersikap sangat so sweet sama Jan Di. Dia ada kalo Jan Di butuh. Kadang ngegombal. Tapi Jan Di sendiri tau kalo si Ji Hoo tuh masih sayang dan cinta banget sama Seo Hyon. Tapi si Jan Di bodo amat. Yang penting, dia tau kalo selama dia sama Ji Hoo dia seneng (bagian ini mulai radak meracau gue). Ekstrimnya, si Ji Hoo sampe nyium si Jan Di gitu di bibir. Dan Jan Di RELA RELA AJA. Soalnya itu Ji Hoo meeeeeeen!!! Cowo yang dia suka. Walao doi tau, ciuman itu mungkin ga ada artinya buat Ji Hoo, walaupun Jan Di tau hati Ji Hoo buat Seo Hyon, tapi tetep aja….

Itulah Jan Di. Itulah aku. Menjadi bego karena cinta.

Bagas emang gak pernah nyium aku. Apalagi sampe di bibir, mati aja. Tapi Bagas mengukir hari dan hati aku sampai bentuknya jadi gak karuan gini. Aku nggak mau nyebutin apa yang udah dia lakuin ke aku karena nulisin itu sama juga nginget-inget sama juga meratapi kenyataan yang kaya mimpi.
Ya, kenyataan yang kaya mimpi.

Kutipan kisah diatas sama banget kaya aku. Tapi ya kita hilangkan aja bagian ciumannya.

Aku akan menyalahkan diriku. Bukan Bagas. Dan bukan keadaan.

Aku suka sama Bagas. Ditengah kesadaran yang pasti bahwa dia suka cewe lain. Sebut aja namanya Sinar. Bagas udah ngakuin itu semua sama aku. Sama kaya Ji Hoo ngakuin perasaanya ke Seo Hyon sama Jan Di. Tapi apa yang aku lakuin? Aku nutup mata aku nutup kuping sama kenyataan. Yang aku tau, Bagas ada. Yang aku tau aku seneng sama Bagas. Yang aku tau Bagas berlaku sangat baik sama aku layaknya dia sayang sama aku kayak aku sayang sama dia. Kadang aku lupa sama kenyataan pahit itu. Kenyataan pahit yang selalu bangunin aku dari mimpi indah.

Ya, aku tau aku mainan. Aku SANGAT tau aku mainan. Tapi semua itu? Gimana sama semua itu? Semua yang udah Bagas lakuin ke aku, apa sama sekali nggak ada bekasnya? Apa dia berlaku begitu sambil nglindur?

Ya, dia nglindur dan aku tidur. Tidur yang sangaaaaaaaaaaaat panjang. Sampai akhirnya tiba saat aku bener-bener bangun ditampar kenyataan. Sakit banget eh rasanya.

Di dalam tangis aku pernah bilang sama sobatku, “penjelasan yang paling masuk akal dari semua ini adalah aku GR, mat. Jadi sebenernya dia gak pernah …………….. *aku nyebutin semuanya* Cuma aku aja yang GR,”

Dan dia Cuma jawab, “fin, jangan mungkirin yang pernah dia lakuin ke kamu. Kamu sama sekali gak GR. Itu nyata,”

Karena aku masih Finta. Finta si gadis bodoh. Aku Cuma nangis, bertekat bangkit, dan apa sodara-sodara…. Ketika dia kembali muncul dan menggombal, saya kembali tergombal dan kedunia impian. 

Bodoh bukan?

Aku bahkan barusan memikirkan sebuah quote bodoh
“Kalau mencintaimu sama dengan menjadi bodoh, aku memilih untuk menjadi orang bodoh selamanya”
-Luthfinta N. D. S.

Kapan mau maju kalo idup quotenya begitu?? -_-‘

Dan yang sedang saya pikirkan adalah, “Heh Bagas, maksudmu tuh apa?”

Ada adegan di BBF, dimana si Soo Yi Jeong, sobatnya Ji Hoo marah-marah sama Ji Hoo karena uda bikin masalah dengan nyium Jan Di yang notabene gebetan si Goo Jun Pyo. Dia bilang gini,

“Aku tahu kau sedang kacau karena perasaanmu terhadap Seo Hyon, tapi bukan berarti kau bisa seenaknya merebut Geum Jan Di dari Jun Pyo,”


Aku tahu kau sedang kacau karena perasaanmu terhadap Seo Hyon..

Mari kita ganti kalima tersebut dengan

“Aku tahu kau sedang kacau karena perasaanmu terhadap Sinar..”

Inikah alasan yang tepat?

Jadi kalo orang lagi kacau njuk boleh gitu berlaku gitu? Bikin orang lain ngrasain kekacauan yang lagi dia rasain? Wah asik bener dong. Njuk kalo udah ditualarin gitu njuk sembuh po kacaunya?

Lanjutan kalimat Yi Jeong yang berbunyi

.. tapi bukan berarti kau bisa seenaknya merebut Geum Jan Di dari Jun Pyo

Akan ku ganti dengan..

“..tapi bukan berarti kau bisa seenaknya sama Finta”

Tapi siapa yang mau bilang gitu? Apa Bagas ngerasa udah seenaknya sama aku? Kayaknya juga nggak. Ya.., namanya juga orang nglindur.

Dengan caranya yang menyakinkan itu, aku yakin, dia nggak pernah ngerasa berdosa. Haha
Ada lagi adegan dimana si Ji Hoo dialog sama Jun Pyo

Jun Pyo : kenapa kau melakukannya?
Ji Hoo : aku hanya melakukan apa yang aku ingin lakukan.
Ji Hoo, kamu ganteng, tajir, charming, tapi sayang… kamu BAJINGAN.

Bagi temen-temen sekitarku pasti tau nek aku ngefens banget sam Ji Hoo, dan kau tau kawan, ternyata Bagas ga jauh beda sama Ji Hoo. Harusnya muka Bagas itu JHS bukannya si Irshadi Bagas. 

Ntar brasa sama Ji Hoo beneran gue.

Pada akhirnya, si Ji Hoo jadi cinta beneran sih sama Jan Di. Tapi pas tiba saat itu, si Jan Di udah cinta mateh getoh sama Jun Pyo. Dan Ji Hoo akan bertahan mengenaskan jatuh cinta sama Jan Di sampai kisahnya ending.

Oke, gak muna, aku juga berharap Bagas akhirnya bisa suka beneran sama aku. Bukan gak jelas kaya gini.

Oke, emang mulutmu bilang gitu, Gas. Tapi aku punya mata. Aku bisa liat sinar yang beda dimatamu sama apa yang dengan verbal kamu utarakan. Mungkin ini Cuma ekspetasi atau khayalan yang ketinggian, tapi perasaanku, aku bisa merasakan ketulusan dari semua kisah kita.

Ketika kita jatuh cinta, mata kita jadi buta dan perasaan kita jadi GR-an. Jadi paragraf diatas hanyalah sebuah ekspektasi dan racauan orang jatuh cinta yang ga perlu digubris.

Aku nggak mau Gas, kisahmu kayak Ji Hoo. Habis merana njuk merana lagi. Aku harap ketika nanti kamu ngakuin kamu suka sama aku, aku masih punya perasaan yang sama kaya sekarang dan belum kepincut sama Taylor Lautner yang makin hari makin mempesona. *wahjan kakean nonton drama korea marakke ngayal ra cetho. Iyo nek kowe njuk seneng tenan ro aku. Nek ora yo isin dhewe aku*

Oya, tadi pas baca MMJ, ada bagian yang bikin aku inget Bagas.
Di sebuah lampu merah, gue menelepon Ara, yang untungnya masih bangun. Setelah semua date ini berakhir, Ara bilang sekarang saatnya menunggu. Katanya, ‘Kalau dia suka sama lo, pasti dia SMS selamat malam atau ngucapin terima kasih. Kalau nggak, yah enggak.’ Gue mengiyakan.
Pada akhirnya, si Raditya Dika tidak mendapat SMS apapun.

Tapi aku…

After our sweet date. He sent me sms. He said “thank you for tonight, I was totally having fun. Good night”

What’s that mean?

fin!

SHINee!! (suami-suami baruku!)

February 18, 2011 0 Comments
niiii gue lagi keranjingan banget nih sama iniiiiiiiiiiii !!!!!

aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa :DDDDDDDD





yayyayaya SHINee!!!!
gue lagi setengah mati cinta sama SHINee garagara liat MBC inkigayo taun baru kemaren itu. mereka tu tampil nyanyi Lucifer dan itu amat sangat menghipnotis dirikyuuu! awwwww!!!
>.<>.< sumpah orangnya guanteng guanteng tenan! bikin melting. jarang banget kan dalam suatu grup njuk personelnya ganteng semua! nah SHINee tu termasuk yang jarang itu. inini rating personel SHINee dari yang paling ganteng menurutku. hahahaha



1. JongHyun



2. TaeMin



3. MinHo



4. Key



5. Onew



aaaaaaaaaaaaaaa ini menurutku lho yaaaa ;p