Follow Us @soratemplates

31 March 2012

Our Song

March 31, 2012
oke, sejujurnya gue pusing liat tampilan blogger yang baru. kenapa oh kenapa warnanya jadi putih semua gini dan bentuknya kenapa beda semua gini? gue yang tadinya mau nulis jadi lupa gara-gara nyari tombol mana yang harus dipencet kalo mau nulis posting baru -__-'

nggak deng gue nggak lupa. ngeehehehehe

jadi yah itu, seperti yang sudah diketahui, beberapa hari lalu gue beserta SMADA 2012 yang lain akhirnya break up sama mata pelajaran lainnya mapel UNAS seiring berakhirnya USEK UPRAK yang dengan sangat tidak bijaksananya ditaroh didepan UNAS. akibatnya, gue, sebagai contoh pelajar yang kurang rajin beajar dan mudah bosan ini jadi kehilangan greget ujian nih. hal itu berimbas jadi semakin berkurangnya kadar belajar gue seiring semakin deketnya hari-hari UNAS. parah.

well, ngomongin UPRAK, gue paling cinta pas disuruh UPRAK seni musik. jadi tugasnya adalah kita disuruh bikin lagu sendiri dan nyanyiin di depan Pak Jelly (trust me it really is his true name).

kelompok gue terdiri atas gue, Faida, Tiwi, dan Likun si tulang punggung. kenapa gue bilang Likun adalah tulang punggung? karna tanpa dia, entah apa yang akan terjadi pada kelompok kita. gue heran apa yang dia makan selama ini? gimana bisa yang ngerti musik cuma dia. yang tau nada cuma dia. yang bisa main musik cuma dia. well pathetic. gue layaknya parasit.

judul lagu kita adalah 'Goodbye'. lagu ini berbahasa inggris. biar keliatan elit :B liriknya ciptaan kita semua, tapi lagunya, of course hasil perjuangan Likun :B

Goodbye

keep thinking on the days we had
we spent three years growing up together
and now we racing to this day

well, call me crazy but i think
that i got tears behind my eyes
its getting closer now
i never thought it be so hard to leave

reff:
we have made stories as time spinning
there were laughter there were tears
but now we have to say goodbye

we have made stories as time spinning
there were battles won and lost
but now we have to say goodbye

times like an hourglass running out
its so much time leave to waste

uwuwuwuwuwuw
unyu beudzh kan :3

sayang banget kita nggak punya video kita pas tampil. sumpah itu nggerus banget buat gue karna menurut gue kita berempat tampil bagus. lebih bagus dari pas kita latian. kalo boleh make a wish, gue berharap bisa tampil lagi sama kelompok gue nyanyiin lagu ini. sayang sih habis lagunya bagus. gue pengen banget memperdengarkan pada dunia dan pada anak cucu gue suatu hari nanti :3 

tapi yasudahlah. tak upuw. terekam jelas kok dalam ingatan gue :)






Photobucket

26 March 2012

Long Distance Relationship

March 26, 2012
suatu maghrib sepulang les, gue duduk di ruang keluarga. waktu itu, sepupu gue, Deo, kelas 5 SD, sedang sibuk-sibuknya nonton sponge bob di ruangan itu. gue pun jadi ikutan nonton sambil ngemil sama Deo. waktu iklan, kita pun ngobrol. lagi asik-asik ngobrol, tiba-tiba Deo mencetuskan topik.

Deo : dek finta (karna silsilah, gue dipanggil 'dek' oleh semua sepupu gue), masa temenku udah ada yang pacaran lho.
Gue : ya ampun.. lha itu kalo pacaran ngapain aja?
Deo : ya gitu deh dek. mereka LDR-an lho. keren kan?
Gue : HAH?? *sumpah ini heran beneran, kok bisa gitu anak kelas 5 SD LDR-an*
Deo : iya beneran *nada serius*
Gue : emang dimana sama dimana kok LDR-an? *serius*
Deo : *dengan nada yang serius dan wajah yang mantap, deo berkata....* itu dek, yang cewek kelasnya di lantai dua, yang cowok kelasnya di lantai tiga.
Gue : -_____________________________-''



Photobucket

20 March 2012

Mengejar Norman Kamaru

March 20, 2012 0 Comments

halo cemuaaaah :D

yah sekarang ini sebagai seorang siswi SMA normal, gue habis merampungkan ujian sekolah dan gue sedang menjalani apa itu yang disebut ujian praktek. ah sudahlah tidak usah dibahas.

jadi daripada gue membahas ujian yang sudah menjadi makanan sehari-hari gue itu, gue mau bahas yang lain aja. ini tentang finta yang keren, dian, dan norman kamaru.

hehehe

jadi begini sodara-sodara, alkisah, gue yang senep akan ujian pun punya ide untuk mengadakan kencan sama partner kriminal gue, dian. gue dan dian memutuskan kencan diadakan kemaren sabtu, 17 maret 2012. kenapa? karena emang bisanya hari itu dan emang hari terakhir usek, jadi kayak mau refreshing gitu sama dian.

bertempat di amplas, gue dan dian berhasil menjadi pengunjung paling nyentrik satu amplas itu. tau kenapa? karena satu amplas cuma kita berdua doang pengunjung berseragam SMA. sumpah deh ya, sejauh mata memandang tu bener-bener gak ada yang pake baju SMA kecuali kita. oke, buat gue yang biasa nyentrik hal itu bukan big deal buat gue. etel aja gitu dech.

nah habis makan di salah satu tempat makan di amplas, gue dan dian memutuskan untuk sholat. pas lagi di mushalanya amplas itu pas lagi nyopot sepatu, si dian tiba-tiba geger:

dian : heh fin, ada briptu norman sama budi doremi fin dibawah!
finta : *gakpercaya* ah masa? tau darimana?
dian : itu lho tadi diumumin pake interkom kalo ada pundi amal s*tv bintang tamunya norman, budi sama dadali dibawah.
*interkom bunyi*
dian : nah tu kan ada lagi
finta : eh iya yan! yaudah ntar habis sholat kebawah yok!

habis sholat, kita turun ke depan c*ntro, bener aja, norman kamaru lagi ber chaiya-chaiya ria!


norman kamaru, lagi nyanyi

gue, yang emang pengen ngejepret muka norman, ngajak dian untuk ngedesel-desel orang demi bisa nonton norman di depan sendiri. dan sukses, gue pun di depan sendiri berdua dian. dari posisi itu gue bisa melihat norman dengan sangat jelas. dan yah, gue terpesona.


norman kamaru, dikelilingi mbak-mbak mc


budi doremi, lagi joget chaiya-chaiya pas norman nyanyi. #UPSKAYAKKENALSARUNGNYA

finta : DIANNNNN NORMANNYA GANTENG!!!!

dian : ah biasa aja.
finta : YAN POKOKNYA GUE HARUS FOTO BARENG NORMAN!!! HARUS!!!
dian : iyadeh ntar tak fotoin



nggak lama, turunlah norman dan budi dari atas panggung. karena posisi kita yang depan sendiri, pastilah si norman dan budi berjalan melintas didepan kami persis.



finta : yan tak tarik ya normannya *ngejulurin tangan mau narik norman
dian : HEH JANGAN WOY!!
finta : *nggak jadi narik*
*norman dan budi dan segenap kamera yang mengikuti mereka berlalu tepat didepan gue dan dian*
*masuk c*ntro*
finta : YAH DIAN NORMANNYA PERGI KAN YAAAAAAH
dian : ya terus gimana?
finta : KEJAR KEJAAAAR!!!!



gue dengan sukses kembali menyeret dian dalam ketidak-tau-maluan gue, kali ini dalam episode "mengejar norman kamaru dalam c*ntro"



finta : yah yan, dia masuk cafe tuh. gimana dong?
dian : lah itu kameranya buanyak banget fin. yakin mau minta foto?
finta : yah gatau yan gimana dong? kalo kita tunggu aja gimana?
dian : yaudah yok ditunggu.



gue dan dian, ngider wira-wiri didepan itu cafe sambil curi-curi pandang kedalam cafe seperti dua orang anak SMA kere yang mupeng pengen makan disana tapi nggak punya duit.



*kaki mulai gempor* *kita diliatin karyawan-karyawan disitu*



dian : fin diliatin nih
finta : bodo amat. gak ada yang kenal kita juga.



*tetep cepe-cepe*



dian : nahlo fin, ada mbak-mbak pelayan ngasih piring ke mejanya norman noh.
finta : mampus yan, mereka makan brarti. wah lama nih.
dian : masih mau nunggu? *wajah mulai melas*
finta : ah yaudah yan kita turun aja, gue mau move on deh dari norman. ntar kan kalo jodoh ketemu lagi kan ya?



gue dan dian pun turun ke gerai yang menjual tas-tas cewek. kita pun menonton koleksi tas disana. lima menit kemudian...



finta : yan sumpah gue gak bisa move on, gak konsen nih. naik lagi yuuukk. plissss
dian : yaudah ayok.



kembalilah kami didepan pintu cafe. dan lalu gue menyadari sesuatu..



finta : LAH YAN NORMANNYA ILAAAANG!!!!
dian : hah? brarti tadi dia gak makan dong?
finta : tauk! itu cuma tinggal budi sama dadali. aaaaaa nggak mau!! maunya norman!! *pengen gebukin mbaknya yg anter makanan ke meja norman*



lalu, gue yang merasa bahwa gue baru ninggalin itu cafe lima menit yang lalu, berpikir bahwa gak mungkin norman udah jauh. jadi, gue menyeret dian dalam episode pencarian norman selanjutnya, nyari norman ke seluruh amplas.



gue dan dian mencari dan mencari. setiap orang yg pake kaos 'pundi amal s*tv' kita tanyain liat norman apa nggak. tapi nihil. norman gak ketemu. kata mereka norman udah pergi.



gue nangis darah.



finta : yah yan, gue gak jodoh beneran sama norman. hiks ;'(
dian : sabar ya fin.. *pukpuk* itu masih ada budi sama dadali
finta : nggak usah ah yan, maunya norman. gak minat sama budi.


yaudah deh, karena gak bisa foto sama norman, gue dan dian malah jadi fotobox sendiri aja jadinya.



haha begitulah petualangan yang gagal gue bersama dian. sumpah gila. sampe diapalin pelayannya gitu kita berdua haha. emang gak sukses sih, tapi sumpah seru banget deh. untung banget ya dian masih mau-maunya temenan sama gue setelah gue siksa sedemikian rupa gitu. :p thank you banget yah dian :* sejujurnya gue lebih cinta sama elu kok daripada sama norman. see? gue fotonya sama eluuuu :********


Photobucket

10 March 2012

So Special :3

March 10, 2012 0 Comments

oke kawan-kawan, kemaren adalah hari yang bener-bener berartiiiiiiiiiiiii banget buat gue. tau kenapa? soalnya setelah sekian lama, akhirnya SGRM bisa kumpul dalam formasi lengkap. YEAAAAAYYYYYY!!!!!!!!!!!! \(^^)/







aaaaaa love kemaren bangeeeeeeeet uuuuuuuwwwwww :D :D :D
finta cinta SGRM forever deh yah :****

okeey, yang ga kalah spesial lagi adalah kado ultah dari tiwi!! kutek Nicki Minaj!!!!!!!!
uuhh gue cinta banget nih kado nih :D






aaaaaah terimakasih yah teman-teman. finta loveeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeey :******



Photobucket

07 March 2012

Simple Happiness

March 07, 2012 0 Comments
gue kemaren habis dengerin radio malem-malem sebelom bobok. si penyiarnya nanya gini:

"apa sih moment simple happiness kamu hari ini?"

terus dari gue yang tadinya gak galau, jadi galau. pertanyaan tentang apasih moment simple happiness gue hari ini? at least apakah hari ini gue ngerasa happy? terngiang-ngiang terus dikepala gue.

sebeneranya definisi kebahagiaan sendiri itu apa sih?

apakah kebahagiaan adalah ketika tiba-tiba lu bangun pagi terus disamping lu ada koper isinya duit triliyunan yang boleh lu pake buat apa aja?
apakah kebahagiaan adalah ketika lu bisa pacaran sama orang paling ganteng atau paling cantik di dunia?
apakah kebahagiaan adalah ketika semua cita-cita lu terwujud?

yah emang sih bahagia banget. gue juga pasti bakalan bahagia banget kalo misal Shahrukh Khan yang superduper kaya dan punya rumah kayak istana itu jadi suami gue dan gue tinggal arisan sanasini jadi mami mami sosialite yang punya tas yang harganya 3 milyar dan baju gue dirancang sama Alexander Mcqueen. wuuh indah banget kayaknya ya :B

terus sekarang pertanyaan gue adalah apakah ketika udah jadi orang kaya, punya suami tajir dan keren, dan cita-cita terliar sekalipun udah ditangan apakah kita akan terus-terusan ngerasa bahagia sampe mati?

simplenya pertanyaan gue adalah apakah kebahagiaan seseorang itu sifatnya adalah material? bukankah sifat dasar manusia itu nggak pernah puas? logikanya adalah, ketika kebahagiaan adalah materi, hal yang udah lu dapet gak akan ngebikin lu puas karena lu akan punya ekspektasi yang terus berkembang.

ada temen gue, sebut saja Mawar. hape dia ganti melulu. jaman Nokia yang E series ngetren, dia beli. begitu BB booming, langsung ganti BB. sekarang android lagi hot-hotnya, dia jual itu BB dan gantilah dengan android.

temen gue satu lagi, sebut saja Melati. hape dia adalah hape kuno yang kalo menurut bahasa imuk gue adalah "hape gebuk maling". udah 6 taun ini dia pake hape itu. kagak terbesit dalam pikiran dia sedikitpun untuk ganti hape. padahal gue tau banget dia orang yg mampu. kalo ditanyain orang, "Melati, ganti kek hapenya, hape udah jaman primitif gitu masih dipake aja. susah tau ngehubungi kamunya. udah karatan gitu mesinnya" dan aneka cemooh orang tentang hape dia lainnya, tanggepan dia cuma..
"aduh gimana ya, udah terlanjur sayang nih sama hape ini. lagian masih enak kok dipakenya"

kebahagiaan Melati sangat simple. rasa syukurnya membuat semua terasa indah walau yang disisinya hanyalah hape buluk.

jadi intinya, pola pikir kita yang menentukan apakah kita bahagia atau tidak, bukan faktor luar.

bahagia atau tidak hidup kita bukan ditentukan oleh seberapa kaya diri lu, seganteng apa suami lu, atau sesukses apa hidup lu.

bahagia adalah pilihan lu sendiri.

ada satu titik dimana gue merasa bahagia. just it. lalu kebahagiaan itu luruh dimakan waktu. apakah kebahagiaan itu sesingkat itu?

atau memang itukah yang disebut simple happiness? semudah diciptakan, mudah pula hilangnya.

gue bisa bahagia kalo gue menulis. gue bisa merasa lebih baik kalo gue bicara sama pantulan gue di kaca. gue bisa senyum lagi kalo ngomong sama Teddy atau Gendut. gue bisa senyum lagi kalo udah nangis dan curhat sama Mamat. gue bisa senyum lagi kalo udah tereak tereak dan nyanyi nyanyi geje. gue bisa senyum kalo denger bunyi gitar. gue bisa merasa bahagia dan senyum lagi setiap gue liat Eza atau menulis nama Eza di setiap kertas yang bisa gue temukan.

gue ikut bahagia ketika mendengar kabar baik dari sahabat-sahabat gue. gue bahagia setiap habis nraktir orang. gue bahagia setiap gue liat pemberian gue dipake oleh orang yang gue beri sesuatu. gue bahagia ketika teman-teman menyapa gue dipagi hari sambil senyum. gue bahagia kalo gue nggak telat masuk sekolah. gue bahagia liat nilai gue bagus. gue bahagia liat papak atau imuk tersenyum karna gue. gue bahagia mendengar setiap curhatan adek gue.

kebahagiaan gue ternyata tidak rumit.

mungkin kebahagiaan itu tidak bertahan lama karena kita tidak punya mesin dalam tubuh kita untuk mengawetkan rasa bahagia. kita juga tidak punya mesin penangkal masalah. karena memang tersangka utama hancurnya rasa bahagia adalah masalah.

tapi terus kenapa? kita mungkin nggak bisa menghalangi datangnya masalah, tapi selama kita bisa membuat kebahagiaan kita sendiri kenapa kita harus menyerah untuk hidup?

at least, kenapa kita harus nyerah untuk selalu tersenyum?

kembali kedalam konteks pertanyaan si penyiar

"apa sih fin simple happiness lu?"

maka sekarang gue akan menjawab,

"simple happiness gue sangatlah simple. simple happiness gue adalah masih bisa merasakan rasa bahagia dan masih bisa merasakan senyum mengembang dibibir gue "



Photobucket

02 March 2012

18th!

March 02, 2012 0 Comments






happy eighteenth birthday, luthfinta :)

-from the best man in my life


...people come and go in your life, changes your minds and your visions. but i hope, you're still the same finta, a girl who has an extraordinary spirit, not only for survive, but also to make everyone around you happy

-Dian Annisa M. S.




actually, that was the worst birthday i've ever had. dan 17 adalah sebuah perjuangan juga perubahan. 17 adalah tantangan untuk tersenyum. terimakasih 17 untuk berhasil terselesaikan dan untuk membuat aku berjanji pada diriku sendiri untuk mencintai hidupku supaya hidupku mencintai aku juga.

jadi,

halo 18!!
aku sudah (harus) siap.
i will love you. please, love me back :)






Photobucket