Follow Us @soratemplates

27 December 2014

My Lovely Milo

December 27, 2014 0 Comments
Hello fellas! Meet my new babyyyyyyyyy!
Wuhuuu. So excited like super seriously! 

So, there she is, my new 8 months-old persian cat named Milo. Well she is not literally new, I adopted her from Ghufrani and I ended up super happy to have her by my side. 

I always wanted to have a pet that can be stroked. I found it pleases me everytime I touched animal and the animal seems enjoying my touch. But when I told my parents to buy me a cat or hamster or rabbit or anything, they said that they cant trust me that I would treat them right. And yes, deep inside I agreed. I was younger back then, my emotions were unstable. So, my dream just burned like that. I never asked again.

17 December 2014, I told Ghufrani that I would adopt one of his cat (he has two persian cats). I dont know how and why I told him like that. The thought of adopting one of his cat was just crossed my mind when my mouth said that. I haven't said anything yet to my family. I just said that and Ghufrani took it seriously. Well, its not that I was not serious, but..... it was just felt so unreal. Yet it was excited me.

19 December 2014, after he finished his Friday's prayer, he drove me away to the pet shop and taught me to buy the cat equipment. And finally, he took the tabby to my house!

At first, I was really afraid my family would not accept the presence of Milo. But it turned out after meeting with Milo, they become very fond of the cat. My family all excited. So happy!

Milo is such a smart cat. She wont pee outside her sand. She's such a 'sholehah' cat cause she always wake me up at 4 in the morning so that I wont miss my subuh prayer. She sleeps with me on my bed right on my feet every night. And she  always greeted me every time I return to the room. She always made me feel homesick because I know I awaited. She really likes to be pampered. Come to me just to ask me to play. How cuuuteeeee :3

I don't know how can I describe my happiness for being with her. I just feel like if we share and pour out our love, we are not going to feel less, our hearts will feel alive. And yes, she makes me feel needed. She makes me feel alive. She makes me feel home.

Thanks God for bring me with Milo. Thanks Ghufrani for give me a friend... a family :)

22 December 2014

From Daughter with Love

December 22, 2014 0 Comments


Ada jarak membentang yang memisah raga lalu kalbu
Yang membuat waktu bertemu menjadi merdu
Semerdu rapalan doa dalam setiap sujudmu
Menyebut namaku lalu keselamatan dan kebahagiaanku

Ada yang ingin aku patenkan dalam hatimu
Hati yang meragukan artimu dalam benakku
Yang selalu menyiksamu dalam rindu yang bisu
Sebuah cinta tanpa batas ruang dan waktu

Imukku permata hatiku,
Selamat hari ibu..
Aku mencintaimu selalu :)



13 December 2014

Topeng

December 13, 2014 2 Comments


“Rambut gue baru!” Ucap Nira mengagetkanku. Itu adalah kalimat pertama yang meluncur dari bibirnya ketika dengan tiba-tiba gadis itu muncul di pintu kamarku dan langsung duduk di ranjangku begitu saja tanpa ada salam dan sapaan penanda kedatangannya. Sudah seperti kamarnya sendiri sepertinya.

“Assalamu’alaikum kek, tata krama lo dimana woy?” tandasku sambil mendongakkan wajahku dari laptop yang sedari tadi aku tekuni.

Ku telusuri setiap detail penampakannya dengan mataku. Ya, rambut panjangnya yang dulu kini tinggal sebahu. Sebuah keajaiban pasti sudah menginjeksi otaknya, atau mungkin ketidakwarasan. Seorang Nira yang aku kenal tidak akan merelakan mahkota kebanggaanya dipangkas begitu saja tanpa alasan pendukung yang kuat.

05 December 2014

MAGIC!

December 05, 2014 0 Comments

Its harder to maintain than to reach, people said. But they did much better than just to maintain. This heart is super proud to have them :)

08 November 2014

By Your Side

November 08, 2014 0 Comments

“Maybe this is why we read, and why in moments of darkness we return to books: to find words for what we already know.” ― Alberto ManguelA Reading Diary: A Passionate Reader's Reflections on a Year of Books
WOW!
Quotenya pas banget nggambarin perasaan saya sama buku ini. 

Sebenernya nggak ada niat buat beli novel waktu pada suatu siang saya berwisata ke toko buku (saya biasa hang out ke toko buku cuma karena liat tumpukan buku itu moodbooster tersendiri buat saya). Suddenly found this book and fell in love at the first sight waktu baca sinopsisnya.

Tanpa berpikir panjang, saya bayar buku ini dan saya bawa pulang dengan harapan semoga buku ini tidak berisikan cerita cinta kacangan, setidak kacangan sinopsisnya.

Dan ternyata, isi buku ini bener-bener bikin saya super speechless. Rasanya kaya digeplak sama setiap kata yang penulisnya susun dibuku ini. Literally. This book really is burn into me.

It took me long to finally finished the book. No, not because it has some kind of nasty story, but.... every single words hits me right on the face and it was scarier to turn every pages. Jadi saya kayak nunda-nunda bacanya karena saya bener-bener ngerasain setiap emosi yang saya rasakan lewat buku ini. I smiled and cried with every parts of the book. Penasaran. Tapi takut sakit hati tiap ada scene atau part tertentu yang rasanya sangat nyata dalam kehidupan saya. Beneran baru pertama ini dipermainkan oleh sebuah buku. I have never felt this way before.

You guys may be wondering what kind of novel it is. If you think I would tell you, you need to bite your fingers. I'm not gonna tell you. 

Mungkin saya terdengar berlebihan, tapi saat ini, ini adalah buku yang menduduki jajaran pertama buku favorit saya karena berhasil merolercoaster pikiran dan hati saya selama membacanya.

Happy reading!



31 October 2014

the "the's"

October 31, 2014 0 Comments





the hugs. the tears. the stories. the sweats. the smiles. the struggles. the loves. the spirits....
the indescribable color of my life.

the very first Internal division of IKAMMA. 

SEMANGAT!! :)

23 October 2014

The Meetings

October 23, 2014 0 Comments
I have come to the understanding that every single things happen in our life are ALWAYS have a reason. Maybe the reason is now blurred, but its clearly in front of eyes. And it needs time to finally reveal. 

Sometimes I wonder why people come, take our attention, and we give part of our life.... and as time passes, the bound is fading and then the separation comes. Im talking about general meeting. Family-ship, friendship, loveydovey-ship.... every relationship. 

That the meeting is a process of painting the soul. We're not gonna be who we are today if that meeting never happen. They give us things to learn or maybe they give us the real 'things'. Maybe they just give the presence, the companion, because if they were not coming, we're gonna be alone. 

If we don't get any reason of the meeting, yes, maybe the benefit is not in our side, but theirs, the one who we met. Its fine, nothing is wrong for being the light in someone else's life. And the meeting still has its reason. 

But everything has an expired time. We grow, we change. So are every person in the whole world. The changes are now need a new adaptation. 'The old' people cant stand the changes. We are so ready to the next chapter of our life.

Don't blame goodbyes, its natural. But be thankful of the hellos, because the new journey is ready to start. Don't be so distressed over separation, but be happy over them who stay and want to change together with us.


The Right Book

October 23, 2014 0 Comments
This one is not my writing. Its Christabelle Adeline's and I just cant stop reading it.


The Right Book


Sometimes the right book is the one you already know from your many trips to the bookstore, from the hours you’ve spent scanning the shelves, the one you’ve many times walked past, run your fingers over, and maybe even held in your hand for a few minutes to observe the cover.
The right book may have an interesting synopsis at the back. The right book may not have an interesting synopsis at the back. If you haven’t heard praises about it, you will find them on the cover, written by people or publications who may or may not be credible. You’d consider them, except that they’re nothing but short excerpts of reviews, and you wonder if these compliments could have been taken out of context.
You’d put it back on the shelf and walk out with a different book. You just need an easy read. The right book seemed a little heavy. You cannot do heavy right now.
You pick it up again days, maybe months, or years later. You think, “why not” and immediately start reading at the coffee shop attached to the bookstore.
The right book is beautifully written. You didn’t know it was so funny, though it is also a little sad. At home you stay up all night reading in the comfort of your bed, you get to work late and sleep-seprived. You read it during your commute – no, you commute to read it – you take it out to lunch, you steal cigarette breaks to read.
The right book takes you places you’ve never been, introduces you to people you never thought you’d meet. It is a little heavy, and you get a little intimidated sometimes. But you keep going anyway. The right book takes awhile to appreciate; sometimes Google comes in handy as you look up references, but it is patient with you as much as you are patient with it.
The right book is “unputdownable” – you keep turning pages after pages, you are so consumed in it you don’t even bother keeping track like you usually do.
100 pages in, 300 pages in, 478 pages in, 538 pages in, and before you know it the right book – like any other book – ends.



14 October 2014

Being Such a Playgirl ;)

October 14, 2014 0 Comments

Hahaha this will be a quiet late post to be posted.

This is one of the clear evidences of my holiday-productivity. Yes. I didn't spend my holiday for literally holiday, I was working on my faculty orientation event called SIMFONI. I served as vice coordinator of 'panitia acara' in creative subdivision. And you know what, that was one of my favorite events I've ever did. I love my job. 

Creative subdivision was responsible for making fun things of the event it selves. Like making songs, dances, games, and videos. I might not such an expert of those things but I love to make something fun, I really enjoy learn new things and absolutely excited to meet new friends. I was so grateful to have such a super team in my creative subdivision like Firsti, Fulki, and Jegeg. 

And yeah, we made many things and videos but I'm not gonna make my blog full with those videos (especially the video of me dancing with Mastin jingle as the backsound). I'm gonna post my favorite one. The hardest video of all. The one that made us climbed mountain in 'saur' time. The one that made us 'eat' in fasting time. The one that has me as the main character. Hahahaha





And yeah though its too embracing to watch, but its fun to see my self toying with two hearts, even just in a video, but at least I've experienced this kind of love story :')



13 October 2014

The Gold

October 13, 2014 0 Comments


At times, things can be so wrong. The wrongest part comes when you just cant handle yourself through the roller coaster of life. The eyes blurred by sadness. Ears buzzed by emotion. Every seconds pass makes you even more tired and feel like give up.

Instead of being blue. And see everything in black or white. I choose to be the gold. Gold is an elegant color, even though in 'gloomy' circumstances it will still shine. A gold will always be the precious one among another metals, can never be rusted even time passes by.


18 July 2014

Me and IKAMMA 2012-2013

July 18, 2014 1 Comments
There is always a reason why someone leaves or ignore something she likes. Sebagaimana apa yang telah saya lakukan kepadamu, my dear blog. Saya punya alasan kenapa sekitar setahun ini jadi jarang cerita dan update padahal sebenarnya punya a lot of stories to tell.

Alasannya adalah apa yang akan saya tulis di postingan ini. Cerita yang sudah sejak lama ingin saya share tapi belum ada waktu. Dan akhirnya ada waktu ditengah menunggu buka puasa ini, daripada kelaparan kan ya. Sambil cerita sambil nostalgia yaa. Beware, its gonna be a long story... hihihi

Jadi dulu waktu SMA, saya kira kepanjangan FEB UGM itu Fakultas Ekonomika dan Bisnis UGM, ternyata setelah kuliah disana, baru diketahui sejatinya kepanjangan FEB adalah Fakultas Event Berkelanjutan. Dan disinilah saya, in the forest of great people and series of events yang membuat dua tahun ini penuh pengalaman dan pembelajaran yang sebelumnya tidak pernah saya duga. Organisasi, event, seminar, study banding, dan yang jelas kuliah. 

Oke, yang akan saya ceritakan ini mayoritas tentang event yang melibatkan saya sebagai panitia, bukan tentang seminar yang saya ikuti atau mungkin acara dimana saya ikut sebagai peserta. Dan tidak semuanya (well, nggak punya foto buat bukti soalnya :p ).  

1. Gathering Management 2012


Ini adalah awal dari segalanya. Ini acara paling pertama yang saya lakukan bersama Management 2012, bahkan sebelum bener-bener merasakan jadi mahasiswa. Disini bertindak sebagai salah satu penanggung jawab bersama anak-anak asal Jogja lainnya dan yang paling absurd adalah dikomandoi oleh satu orang dari Lampung (berdiri di sebelahku, Ghufrani Faza). Jadi sebenernya agak lucu ketika kita rapat kumpul pertama kali, masih serba canggung dan dikomandoi oleh orang yang bahkan belum pernah bertemu. Hahaha. 

Tapi Alhamdulillah, bisa dibilang sukses acaranya untuk ukuran kumpul paling pertama. Dan yah, menurut saya mengurusi acara gathering itu sangat exciting, karena jadi bisa akrab sama temen-temen baru. Berdampak saya terentaskan dari status 'anak ilang' waktu pertama kali masuk kuliah. hehehe :)

2. Anak Management Merapat 2012


Ospek sudah selesai dan kuliah sudah mulai. Ketua angkatan baru sudah terpilih. AMMER sejatinya adalah proker buat ketua angkatan untuk mengakrabkan angkatannya. Dan sekali lagi, bapak ketua angkatan Management 2012 ini, Ghufrani, percaya sama saya untuk jadi bagian dari panitia AMMER ini. Dan lalu menjabatlah saya sebagai anak konsumsi dan penanggung jawab salah satu kelas di acara ini. Awal dari segala karir perkonsumsian saya di FEB UGM dimulai dari sini :')

Di acara ini mulai lah semakin mengenal teman-teman Management 2012. Mulai dekat dengan beberapa orang, mulai muncul konflik, mulai kelihatan siapa yang bagaimana... Ya, intinya acara AMMER ini menurut saya sukses membuat saya makin 'rapat' sama anak Management, baik dengan yang datang maupun yang tidak :)

3. Ikatan Keluarga Mahasiswa Management 2012 - 2013


Adalah himpunan mahasiswa yang membawahi jurusan management. Bisa dibilang saya terpikat pada iklan pertama kakak-kakak angkatan saya waktu mereka menceritakan tentang IKAMMA di acara ospek jurusan kami, SOERTI. Untuk pertama kalinya dalam hidup saya, ya, saya begitu mantap ingin sekali menjadi bagian dari suatu organisasi yang mengikat dan bukan hanya event saja. Organisasi yang bukan hobi saya sama sekali (dulu saya ikutan jurnalistik waktu SMA, karena saya suka). 

Waktu itu saya hanya ingin jadi bagian dari IKAMMA tanpa tahu harus masuk department apa. Setelah galau, berpikir dan mempertimbangkan akhirnya saya memutuskan untuk mendaftar di department Human Resource sebagai pilihan pertama dan Entrepreneurship dipilihan kedua. Dan yah, setelah melewati proses, mbak Imanina Amajida dan mas Julius Sando Almahendra menerima saya di department mereka, Human Resource Department sebagai sekretaris-bendahara department.


Inilah dimana semua bermula. Inilah dimana hidup saya jadi berubah. Inilah awal segala pembelajaran. Awal segala cerita. Suatu hal yang sangat berharga bagi hidup saya yang benar-benar saya syukuri setiap detiknya. Sebuah rasa sayang yang tumbuh secara ajaib pada suatu hal, bukan pada seseorang, dimana saya ingin memberi dan memberi. 

IKAMMA.

4. ENTRANCE 2013


Saya masih ingat dan akan selalu ingat hari itu. Hari dimana saya baru saja selesai menjadi MC di acara jurusan akuntansi. Ketika itu saya keluar ruangan dan menemukan kakak angkatan saya yang sudah saya idolakan sejak SMP, yang merupakan manager dept. Entre, Sheila Reswari. 

Mbak Sheila, begitu saya biasa menyebutnya, ketika itu dengan semangat dan penuh kepercayaan kepada saya meminta saya mendaftar panitia Entrance sebagai panitia acara. Saya kaget. Sebelumnya saya belum pernah memegang tanggung jawab di posisi sekrusial divisi acara disuatu acara, apalagi acara yang besar. Jujur sedikitpun tidak pernah terbesit dibenak saya untuk berada diposisi itu. Tapi ketika itu mbak Sheila meyakinkan saya, bahwa dia sangat percaya dan yakin akan kemampuan saya, bahwa saya pasti bisa. Saya harus mencoba. Dan yah, kepercayaan dan insight dari mbak Sheila inilah yang menyalakan api semangat saya untuk akhirnya memberanikan diri mendaftar sebagai panitia acara. Untuk pertama kalinya.

Tantangan dimulai. Lebih menyalakan api semangat saya ketika saya tahu teman satu divisi saya adalah orang-orang yang sudah punya kredibilitas baik. Mario Kurniawan sebagai koordinator; Brio Elpranata, teman SMP-SMA saya yang sudah sering menjadi ketua suatu acara; Benedicto Audi Jericho, mantan ketua osis SMA De Brito; Ghufrani Faza, ketua angkatan; dan Maria Keishia, sekretaris KMK yang sudah dikenal memiliki kredibilitas baik dalam setiap acara yg diikuti. Lalu ada saya, yang bukan apa-apa. 

Kepanitiaan ini memberi saya banyak pelajaran dan cambukan untuk menjadi pribadi yang lebih. Dan memberi saya bukti bahwa saya bisa menjadi lebih daripada yang saya kira jika saya mau berusaha :)

Bagaimana dengan Entrance? Entrance berjalan lancar dan sukses. Dan lalu saya mendapat penghargaan sebagai panitia teraniaya :'')

5. Photography Workshop and Competition 2013


PWC adalah kepanitiaan yang menurut saya ajaib. Pada saat itu cobaan sangat bermacam-macam bagi panitia untuk mengadakan acara ini. Tapi pada akhirnya panitia mampu membuktika bahwa acara ini dapat terselenggara dengan sangat baik. Penghargaan tertinggi saya berikan kepada ketua acara dan wakilnya, Catherine Damayanti dan Arie Agung Wismoyo.

Ohya, di acara ini saya pertama kali dipercaya sebagai koordinator. Koordinator divisi konsumsi. Dan foto diatas adalah foto saya bersama kedua staff saya, Laras Ayu dan Yara Aria. 

6. Leadership Training II IKAMMA 2013


Salah satu program kerja divisi HR yang membuat saya merasa 'kembali' pada HR (ketika ini, saya sibuk PWC, Soerti dan YES). Masih ingat saya naik motor berempat bersama Faizal, manager, dan vice saya dalam rangka mencari lokasi. Hahaha

Program tengah tahun yang membuat IKAMMA berkumpul ditengah hectic-nya event di FEB. Disini semua saling mengintrospeksi, termasuk saya. Banyak sekali masukan yang membangun. Hah... terimakasih IKAMMA :)

7. Soegeng Rawuh to IKAMMA 2013


Ini pertama kalinya saya merasa complicated sebagai anak konsumsi. Ehem. Koordinator maksudnya. Hahaha. Dan disini adalah terakhir kalinya saya menjabat sebagai konsumsi. Sebuah penutupan karir yang sangat berkesan bagi saya, menjadi konsumsi disebuah rangkaian acara dengan budget yang minimal dan begitu banyak perut yang harus dipuaskan. 

Di SOERTI ini saya juga double agent, sebagai sekben HR, saya mengurusi urusan proposal dan LPJ acara ini yang memang entah mengapa ada saja hambatannya. Tapi terima kasih teramat sangat kepada Nadia Gudono yang telah bekerja dengan sangat baik sebagai sekretaris SOERTI sehingga banyak sekali membantu pekerjaan saya. 

Saya bersyukur bergabung sebagai panitia SOERTI, karena menurut saya SOERTI ini mendekatkan yang jauh dan menempelkan yang sudah dekat. Saya jadi semakin akrab dengan teman-teman satu jurusan saya karena banyaknya panitia yg dibutuhkan untuk menyelengarakan SOERTI ini. Dan kebetulan saya ada di posisi yang strategis untuk 'menceramahi' setiap panitia dan menerima keluh kesah soal makanan. Hahaha. Yah, galaknya saya di SOERTI inilah yang membuat saya semakin akrab dengan teman-teman management. :)

Selain itu, SOERTI tahun 2013 adalah tahun perubahan bagi event tahunan ini, dan sebagai panitianya dan tahu konflik dan masalah apa saja yang ada di dalamnya, saya mendapat banyak sekali bekal dan insight. Dan yah, kepanitiaan SOERTI mengajarkan saya arti profesionalisme lebih banyak dari kekeluargaan. Bagaimana suatu event dapat berjalan dengan profesionalisme para penyelenggaranya.

8. Lomba Tumpeng JMME 2013



Bergelut didunia perkonsumsian sepertinya membawa nama saya dipilih sebagai kapten untuk lomba tumpeng yang diadakan oleh organisasi agama Islam di FEB, JMME. Bersama teman saya Retno Wulandari, Aufar Ahmad, dan Anindya Marthasari, kami berhasil menyumbangakan satu piala kepada organisasi tercinta kami. 

Jujur, saya bangga. Apa yang membuat saya bangga adalah saya berhasil menunjukkan pada teman-teman saya kekuatan niat. Bahwa dengan tidak menyepelekan sesuatu dari hal yang sangat kecil saja, kita bisa mendapat sesuatu yang besar. Dan yah, saya senang, bahwa ada sesuatu yang bisa saya berikan untuk IKAMMA :)

9. Young Entrepreneurs Show! 2013



Saya sebenarnya punya prinsip, saya tidak akan mau menjadi bagian sponsorship atau danus dalam suatu acara. Alasannya? Karena saya terlalu pengecut untuk dijadikan tumpuan utama suatu event. Tapi entahlah, angin apa yang membawa saya menyanggupi permintaan Mario Kurniawan untuk mempartneri dia sebagai vice-nya di divisi krusial ini. Ya, untuk pertama kalinya, saya menjadi bagian dari sponsorship - danus, dengan total dana yang super fantastis (ini acara sangat besar dengan target pembicara bapak Harry Tanoe Soedibyo dan orang-orang ternama lainnya) dan dengan jabatan langsung menjadi vice director. Sebagai seorang dengan pengalaman nol, saya bisa bilang bahwa saya gila mengiyakan jabatan itu.

Tapi ternyata orang 'gila' dikepanitiaan YES! bukan hanya saya. Ya, kepanitiaan ini penuh dengan orang-orang yang menurut saya 'gila' tetapi dengan arti yang positif. Mereka 'gila' dalam membuat target, namun juga sangat 'gila' dalam hal mengeksekusi acara. Dengan semangat yang juga menurut saya luar biasa 'gila', mereka berhasil membuktikan bahwa kegilaan mereka bukan hanya sekedar bualan dan angan kosong. Ya, Novan Yudha Entiadi berhasil membawa orang-orang gila ini mencapai puncak. YES! sukses besar. Sebuah acara besar yang lahir dari sebuah HMJ. 

Dan yah, dengan suasana kerja yang 'gila', saya ingin mengakui bahwa, YES! adalah kepanitiaan favorit saya selama ini.

10. Membela nama Management dong ya :3


Saya sebenarnya bingung, bagian mana yang bisa saya share tentang pertandingan-pertandingan yang membawa saya dan teman-teman ikut maju membawa nama jurusan kami. Alasan saya sebenarnya mengapa mencantumkan ini adalah karena saya ingin sekali memamerkan foto kami mengenakan jersey jurusan management. hehehe keren kan ya?

11. Management in Election (PEMIRA 2013)


"Pemira? halah... selow,"
Tidak pernah terbesit dalam pikiran saya untuk menggaungkan sebuah acara dengan skala internal FEB. Tidak, sampai saya tiba-tiba didaulat menjadi ketua acaranya. Ya, ketua. Sesuatu yang lebih tidak pernah terbesit lagi bahkan dalam bayangan terliar saya. 

Jujur saja didaulat menjadi ketua dadakan membuat saya benar-benar tidak tahu harus berbuat apa, ditambah tahun lalu saya tidak berpartisipasi dalam acara ini. Mengumpulkan data kesana kemari dan berusaha semaksimal mungkin adalah hal yang saya bisa untuk menutupi kebingungan saya. 

Mencari kelemahan tahun lalu dan berusaha menambalnya di tahun ini. Bersama teman-teman saya yang luar biasa, kami mampu membuat perubahan yang signifikan terhadap Pemira. Dari bagaimana konsep acaranya hingga kami mampu membangun mindset bahwa Pemira bukanlah program kerja yang pantas diremehkan. Ya, MINION menjadi acara Pemira yang fun tanpa menghilangkan esensinya yang sebenarnya, sebagai ajang pencarian ketua HMJ management berikutnya.   


Alhamdulilah, Allah selalu menjawab setiap usaha hambanya. Bersama dengan Ghufrani Faza yang kemudian diangkat sebagai ketua IKAMMA 2013-2014, saya pun juga mengangkat sebuah piala mewakili teman-teman panitia MINION yang lain. Jerih payah kami semua terbayar ketika KPRM FEB UGM menobatkan MINION sebagai KPU terbaik. Satu piala lagi kami persembahkan bagi IKAMMA. Sebuah akhir yang manis untuk akhir kepengurusan saya di IKAMMA tahun 2012-2013.

12. Farewell Party IKAMMA 


Setahun menurut saya bukanlah waktu yang cepat, tapi bagi saya, tahun pertama saya kuliah di FEB UGM adalah setahun tercepat yang pernah saya rasakan. Setahun yang benar-benar penuh warna, pembelajaran, dan pengalaman yang tidak pernah saya bayangkan sebelumnya. Entah bagaimana cara saya tidak mencintai IKAMMA atas segala hal berharga yang telah diberikan kepada saya. 

Adakalanya dimana saya benar-benar lelah dan jenuh dengan semua tetekbengek kegiatan saya yang berkaitan dengan organisasi dan event sehingga saya menjadi sosok menyebalkan dengan menjadi orang yang sulit dihubungi atau cara lainnya. Ada waktu dimana saya kesal karena waktu saya untuk bergaul, bermain, atau bahkan untuk sekedar tidur tersita untuk kepentingan acara. Dan masih banyak lagi kejengkelan saya lainnya. Tapi satu hal yang saya tahu. Saya bahagia.

If you can not imagine what you do if you're not doing what you're doing right now, means that you are happy with your life.

finally....... GOODBYE HR! GOODBYE IKAMMA 2012-2013 

Terima kasih :)



17 July 2014

Second Option

July 17, 2014 0 Comments
Jadi sekali lagi aku duduk dihadapan layar putih. Berusaha menerjemaahkan rasa menjadi tulisan agar tidak membatu dan menyandung langkahku pada suatu waktu nanti.

Abjad demi abjad ku susun sebelum kemudian ku hapus lagi. Berulang kali. Aku tidak bisa menemukan kata yang mampu merepresentasi. Aku ingin mengutuk dan menghargai.

Ada kalanya dimana sulit sekali memahami diri sendiri. Tidak bisa membedakan mana yang menyenangkan dan mana yang menyakiti. Hanya berjalan tanpa arahan dengan mengatasnamakan suara hati. Lalu ditengah jalan, tiba tiba berhenti. Menyadari. Menangisi. Tapi disisi lain memahami kalau sebenernya tidak bisa berhenti disini dan kembali. Lalu berjalan lagi. Tanpa tahu bagaimana semua ini akan diakhiri.

Ada kalanya dimana pengelihatan mampu menerawang finish. Mengetahui bahwa semua yang dilakukan ini akan nihil. Bahkan, lahir dan batin akan termutilasi. Tapi mata hati telah tertutup obsesi. Pikiran telah terbius sugesti. Tidak akan ada yang menjamin esok pagi. We are living in the present, why worry about future? Sehingga kesalahan kini memiliki alibi.

Ada kalanya dimana yang bisa dilakukan hanya berpikir baik. Bahwa yang dicari adalah proses menuju titik. Lalu aku mengerti, aku tidak akan sama lagi. Mungkin kemenangan pantas diberikan untuk aku yang baru pada saatnya nanti.

Bukankah Tuhan tidak akan pernah pergi?

13 June 2014

Ask.fm

June 13, 2014 0 Comments
What do you want right now?
Time for us to talk. Like really talk.
You tell me what you want to do with me. You tell me how you feel towards me. So i dont die in curiosity. I want to treat you in the right way. I want to know how i feel about you too.
I want time to blessed us.
I want to take care of my heart. As simple as that.

21 May 2014

Bukan Taplak Meja

May 21, 2014 0 Comments
*oke ceritanya ini gambar ya. gambar kerudung motif abstrak warna dominan coklat ada rumbai rumbai oren dipinggirnya. ditemukan diatas meja belajar dibungkus kertas kado polos warna coklat. trus ada kartu ucapannya warna kuning dan ada tulisannya : Buat Finta. Ini bukan taplak meja lho ya!*




Sebelumnya mau bilang : Maaf qaqa, hapenya Finta lagi rusak jadi gapunya alat buat ngefoto trus di upload di postingan ini.

Aku masih inget lho ya pas aku bilang kalo aku nggak pernah ngebayangin diriku pake krudung motif-motif gitu. Menurutku krudung motif-motif aneh-aneh itu bikin aku ngerasa kaya pake taplak meja. Terus aku inget lho kamu ketawain aku dan bilang kalo aku mah pake apa aja jelek. Terus aku inget aku mutung. Dan kamu makin kenceng ketawanya. Dasar tukang bully!

Aku masih inget lho ya pas kamu bilang aku harus pake atau ngegunain apa aja yang dikasih orang ke aku dan dikasih liat ke orang yang kasih. Kamu bilang biar orang yang ngasih seneng. Aku nggak tau sih maksudmu itu mau bully aku atau emang pengen biar aku percaya sama diriku, tapi yang jelas aku seneng dan pengen bikin kamu seneng juga pake cara ngasih liat ke kamu kalo aku LANGSUNG PAKE hadiah dari kamu itu. 

Trus tadi kita ketemu. Trus tadi kamu ketawa lagi. Aku ikut ketawa. Trus kamu bilang kalo aku pake apa aja nggak masalah yang penting aku ketawa. Trus aku jadi salting deh. Eh, kok aku ngaku ya?

Tampan, aku mau kamu tau kalo aku seneng atas semua pemberianmu. Mungkin kemaren kamu kasih aku kerudung, tapi hari ini kamu kasih aku kesan dan mood yang bagus. Jadi aku mau yg ngasih aku semua itu ngerasa seneng, makanya aku share biar kamu liat. Kamu kalo baca jangan GR lho yaaaaa. Weeek :p

Fyi, itu kerudung motif pertamaku lho. Ciyeeee spesial ciyeeee~~~ :3

19 May 2014

Fake

May 19, 2014 0 Comments
No one ever told her that as time flies and she gets older day by day, she needs to keep her smile even though its fake. 
No one ever told her that life is about faking anything. She still believe that happiness and honesty are in the same line, but....

Now she knows, her happiness it self is a fake. 


11 May 2014

Grateful

May 11, 2014 0 Comments

After these long journey, for every single thing He has given to me. For every single love He let me to feel. For every smile He painted in my face. For every tears He dropped in my cheeks. For every hello and goodbye.. For every rain and rainbows.....


I just realize that this kind of life is so wonderful.


I forgot to say....

Thank You, God.





16 April 2014

Tiga Bulan

April 16, 2014 0 Comments
sudah tiga bulan semenjak kita berpisah.
aku sudah tidak tahu bagaimana lagi harus bertahan. aku sudah tidak tahu lagi bagaimana menahan air mata ini agar tidak mengalir. aku sudah tidak bisa lagi menahan hatiku agar tidak berserakan. aku sudah tidak tahu lagi bagaimana memalsukan senyum. tolong aku.

sudah tiga bulan semenjak kita berpisah.
apa kamu merindukan aku? kalau iya mengapa kamu tidak memanggilku? katanya kamu menyayangi aku. katanya kamu mencintai aku. katanya aku lebih penting dari hidupmu. kenapa kamu tidak pernah memperjuangkan keberadaanku? aku ingin tahu bahwa aku benar benar lebih dari pada ucapanmu dan ekspresimu. 

sudah tiga bulan semenjak kita berpisah.
dan aku sudah tidak mampu lagi bermain dengan bahasa dan kata. dan aku benci diriku yang jadi mengiba. aku benci melihat diriku lemah. aku benci melepaskan harga diri. tapi aku sudah lelah berbohong. ditipu oleh diri sendiri adalah hal yang paling menyakitkan di dunia. duka dan suka. hanya berbeda satu huruf tapi tetap saja adalah dusta jika membaliknya. aku ternyata kehilangan arah. aku ternyata rapuh. aku ternyata hancur. dan kamu tetap disana diam saja.  

sudah tiga bulan semenjak kita berpisah.
bibirku bungkam tapi organ tubuhku bicara. inginnya kamu terpanggil dan datang. inginnya kita berhenti saling menyalahkan dan menyerah pada rindu. aku sungguh sungguh sudah tidak berfungsi sekarang. kepalaku sakit karena mencari jawaban yang sebenarnya aku sudah tahu apa. hatiku sakit karena memelihara benci untuk membentengi diri.  

sudah tiga bulan semenjak kita berpisah.
aku ingin kembali ke masa itu dan memperbaiki segala yang salah. meski aku masih merasa tidak bersalah, tapi tanpamu segalanya terasa salah. walalupun akan tetap begitu banyak hal yang berbeda antara kita. walalupun akan tetap banyak ego yang menjauhkan kita. walaupun akan tetap banyak luka, tangis dan kecewa, aku hanya ingin kita kembali. cukup. bisakah sampai disitu saja?

sudah tiga bulan semenjak kita berpisah.
dan dipenghujung tiga bulan ini, aku baru bisa mengakui kelemahanku. kamu.


11 February 2014

Harus Bagaimana #30HariMenulisSuratCinta

February 11, 2014 0 Comments

Jadi sekarang menurutmu aku harusnya bagaimana?

Aku membenci tatapan matamu yang menelanjangi aku tanpa ampun. Seolah seluruh dosa di dunia ini milikku. Aku membenci caramu membuat aku tak berdaya dan tergugu. Seolah Tuhan tidak memberikanku lidah untuk beradu. Aku membenci caramu mendikte tindak tandukku. Seolah di jagad raya ini hanya kamu yang mampu. 

Tapi sekarang menurutmu aku harusnya bagaimana?

Jika yang aku mau tetap di dekatmu. Jika yang aku ingin adalah selalu membuatmu tersenyum. Jika aku ingin selalu memaafkan semua kata pedas dari mulutmu. Jika kata kecewamu menjadi racun untukku. Jika dengan segala ketidakberdayaanku ini, aku ingin sekali melindungi bentukmu. Jika duniaku tiba-tiba berporos pada medan magnetmu...

Lalu sekarang menurutmu aku harusnya bagaimana?

Ketika aku tahu perhatian itu hanya membius batas warasku, tidak warasmu. Ketika aku tahu pelukan itu hanya mengalirkan kehangatan pada tubuhku, tidak tubuhmu. Ketika aku tahu kata cintamu itu hanya menciptakan getar di hatiku, tidak di hatimu. 

Ketika aku tahu percaya hanya hinggap di benakmu, tidak benakku.



Dan sekarang menurutmu aku harusnya bagaimana?

Bila aku ingin berlalu meninggalkanmu tapi aku tak mampu....

06 February 2014

Untuk Dian #30HariMenulisSuratCinta

February 06, 2014 0 Comments
Halo apa kabar, Dian?

Banyak yang ingin aku ceritakan. Banyak juga hal yang aku ingin kau maafkan.
Terlalu dini memang memulai ini dengan maaf, tapi aku tahu aku memang sudah keterlaluan.
Bagaimana kita bisa tidak saling berjumpa padahal jarak kita hanya sebatas ekonomi dan pertanian?
Bagaimana kita bisa tidak saling menyapa padahal ada ponsel dalam genggaman?

Aku memang terlalu pecundang, sehingga hanya bisa menumpukan kesalahan pada kesibukan.
Tapi asal kau tahu, hal itu sedikit banyak memang kenyataan.
Kau tau dimana aku merasakan keganjilan?
Kita bahkan tidak bersua padahal kita sedang liburan.

Bolehkah aku kembali ke masa lalu, Dian?
Banyak sekali terima kasih yang ingin ku ungkapkan.
Salah satunya karena mengenalkan aku akan sebuah persahabatan.
Dan bagaimana rasanya dipercaya oleh teman.

Sejak berbalut merah putih aku sudah mulai geng-gengan
Saat itu ku kira bersenang-senang adalah inti pertemanan.
Tapi darimu, Dian
Ku tahu intinya adalah mendengar, didengar, dan keberadaan.

Aku masih ingat, dulu kau selalu memberitahuku tentang hal-hal kecil tanpa terlewatkan.
Seperti apa yang terjadi pada marmut yang kau jadikan peliharaan
Atau tentang wajah-wajah orang tampan.
Aku juga ingat, saat itu aku jarang memberikanmu balasan.

Walau jarang ku balas tapi kau tetap giat mengirimiku pesan.
Baru aku sadari belakangan
Bukan masalah sama sama dari pelosok Sleman
Tapi hal-hal kecil itu lah yang membuat hati kita makin berdekatan

Setiap hari menghabiskan waktu dengan kebersamaan
Pulang sekolah belakangan...
Tempat les bersamaan..
Kenapa dipikir-pikir kita seperti orang pacaran?

Kau senang memberiku kejutan
Kau tak sekedar memberikan telingamu untuk mendengarkan
Bahkan kau berikan aku tangisan
Akan hal-hal yang aku ceritakan

Aku suka terkejut akan segala bentuk perhatian
Yang bahkan sampai saat ini terkadang masih ku rasakan
Dan yang jarang aku berikan balasan
Dian, mungkin memang berteman denganku adalah kutukan :(

Terima kasih Dian
Atas segala bentuk penghargaan
Yang membuat temanmu ini percaya bahwa dia tidak sendiri dalam kegelapan
Kau memang benar-benar penerangan

Maaf, hatiku tidak selembut yang kau pikirkan
Dan sedikit banyak itu menumbuhkan penyesalan
Tapi Dian, meski kehidupan sering memberi jalan untuk perpisahan
Aku berharap sampai selamanya kita tetap akan terus berteman :)


Oh yaa..... Maaf aku belum pernah ke Prambanan :'3

05 February 2014

Untuk Mereka yang Terhormat (#30HariMenulisSuratCinta)

February 05, 2014 0 Comments
Kepada yang anda yang terhormat.

Aku tidak ingin membicarakan masa lalu kita yang pekat. Aku kira tanpa kontrak kita telah sepakat. Agar diantara kita tidak usah saling mendekat. 

Jangan terbang, bagiku harta bendamu tak memikat. Bahagianya yang membuatku terikat. Karena hatinya bisa terluka jika lidahku bersilat. 

Aku tidak ingin membuatmu merasa tercampak. Jadi jangan nekat. Di batas sabarku aku bisa saja jadi jahat. 

Palsumu tak lagi membuatku tercekat. Jadi biarkan senyumku tersungging kilat. Karena aku hanya ingin dia melihat. Aku lelah melihatnya penat. 

Tenang saja, hati kita tak akan saling rekat. Karena akan selalu kupastikan adanya sekat. 

***

Untuk yang ku sayang sekaligus ku beri hormat,

Hidup itu pilihan, sayang, jangan semuanya mau kau sikat. Ketika kau memilihnya, maka jangan harap aku akan tetap lekat. 



03 February 2014

Cinta untuk KRS :") (#30HariMenulisSuratCinta)

February 03, 2014 0 Comments

Selamat sore yang menegangkan!
Apa kabarmu?
Meski setiap hari aku menengokmu, aku tetap tidak bisa menebak apa maumu.
Apalagi hari ini, hari dimana masa depan berpangku.

Tahukah kau?
Hari ini pikirku hanya penuh akan dirimu dan masa depanku.
Hingga aku tak mungkin menuliskan cinta pada selain dirimu.
Tolong jangan kecewakan aku dan kawan-kawanku.

Website SINTESIS
Semoga hari ini nasib kita bergaris
Jangan membuat hatiku teriris
Dengan combatmu yang sama sekali tidak manis



01 February 2014

Her Forever Love (#30HariMenulisSuratCinta)

February 01, 2014 2 Comments
Kata demi kata ku ketik diatas keyboard lalu kemudian ku hapus lagi. Ku ketik lagi... ku hapus lagi... hanya untuk mencari kata yang tepat untuk membuka surat ini. 

Bagaimana sih biasanya aku menyapamu, Bapak? Bagaimana bisa aku melupakannya? Ah, anak macam apa aku?

Mungkin aku harus menjelaskan padamu kenapa aku ingin menulis surat untukmu. Ya, karena aku sedang merindukanmu. Rindu yang tidak bisa dibaurkan oleh temu. Rindu akan bentuk cintamu yang dulu.

Pikirku selalu menghantu, mengapa menerjemahkan kasih sayangmu aku tak mampu?

Aku selalu meragu akan cintamu. Mungkin karena minimnya kata yang terurai dari bibirmu. Kau loloskan semua pintaku, kau bergeming ketika ku pulang larut, dan yah, kau tidak pernah bertanya apa kabarku. 

Aku tidak menyalahkan sifat pendiammu atas hubungan kita yang tidak dekat. Anak perempuan tidak bisa bercerita banyak tentang hidupnya pada ayahnya, mungkin itu yang memberi hati kita sekat. Dan mungkin hal itu juga yang membuatmu percaya bahwa untuk menjalani hidupku, aku sudah cukup kuat. 

Aku tahu, kau dan aku sudah sama-sama paham bahwa aku sudah bukan lagi gadis kecil yang dulu selalu menghambur ke pelukmu. Walaupun begitu aku selalu tahu kau selalu akan ada untukku kapanpun itu. Aku bisa merasakan guratan kebahagiaanmu setiap kali aku membutuhkanmu. HAHA, tiba-tiba aku jadi ingin menyalahkan waktu atas pertumbuhanku. 

Ingatkah saat itu Bapak? Ketika itu kunci motorku hilang di kampus yang maha besar dan satu orang melirikku pun tidak. Biasanya aku akan membereskannya sendiri jika tak ada kawanku yang bisa membantuku berpijak. Tapi malam itu aku menelponmu, Bapak. Kau langsung meladeniku walau harus mengabaikan pekerjaanmu yang banyak. Dan pada akhirnya kita menghabiskan pukul tujuh sampai dua belas malam menunggu kunci motorku yang baru terjiplak. 

"Emang kalau nggak sama Bapak kamu mau minta tolong sama siapa lagi?" itu kata-katamu yang kau katakan saat itu. Masih terngiang jelas di kepalaku. Saat itu aku tahu, aku selalu bisa mengandalkamu.

Apakah metamorfosa gadis kecilmu ini membingungkanmu? Sehingga jalan satu-satunya yang kau tahu untuk mencintaiku adalah percaya padaku dan tidak pernah memarahiku? Lucu ya, terkadang rasa percayamu yang membuat ku ragu akan cintamu. Aku memang banyak mau. 

Maaf jika aku menyebalkan dan  membenci bungkammu. Mungkin itu karena aku haus akan kehadiranmu. Dan jika diam dan percaya adalah caramu, kesalku adalah cintaku padamu. :p

The reason why daughters love their dad the most is that there is at least one man in the world who will never hurt her.

Dan aku masih mengingat jelas senyuman persetujanmu saat aku menunjukkan kalimat itu padamu. 

Bapak Sudar Padmahadi, mesti tak pernah terucap dari mulutku, tapi kau harus tahu, bahwa dirimu adalah cinta pertama anak gadismu ini. Cinta pertama, dan selamanya :)


Hadiah 5 Tahun (#30HariMenulisSuratCinta)

February 01, 2014 0 Comments
Halo! 
apa kabarmu, sahabatku?

sudah cukup amat sangat lama aku tidak menyempatkan diri untuk barang sedetik saja menengokmu, menyapamu, memberi kabar, bahkan berbagi denganmu. sahabat macam apa aku?

bukan, salah jika aku memposisikan diri sebagai sahabatmu, tapi semenjak dulu, sejak kita pertama kali berkenalan, aku yang memposisikan dirimu sebagai sahabatku, sebagai penyeimbangku, sebagai penegakku.

maaf kan aku mengabaikanmu. sungguh bukan maksud hatiku untuk begitu. percayalah aku masih finta yang dulu. yang setiap waktu ingin ku bagi denganmu. 

tapi maaf sayang, kondisiku tidak seperti dulu. cita cita dan tanggung jawab kini menyita waktu. hingga seluruh kata dan aksara yang biasa ku luapkan hanya mengering di kepalaku. hingga mencipta rindu.

kau tumbuh bersamaku. dari masa ketika aku mengakhiri kalimat dengan koma atau tiga buah titik hingga masa dimana aku menyadari bahwa bahasa adalah harimau yang kapan saja bisa berbalik menyerangku. yah, mungkin itu alasanku menjadi bisu.

dan selama lima tahun berjalan ini, kamu tidak pernah mengecewakan aku. 

****

hai, tahukah kamu?
aku ingin sekali menyambung tali silaturahmi denganmu. di Februari ini dimana cinta diseru, dan di Februari dimana awal kita bertemu, aku akan kembali membuka diriku. untuk aku. 

wahai Softaminous-ku, #30HariMenulisSuratCinta ini akan aku persembahkan untukmu :)